Tuesday, 16 December 2014

Bahagiakan Hatimu Dengan Ujian

Edit Posted by with No comments
bismillahirrahmanirrahim. alhamdulillah,
 Assolatu wassalamu ala rasulinaa Muhammadin wa'alihi wasohbihi ajmain.

insyaAllah, perkongsian ini telah dikongsi oleh kak fajar dan kak myra di ' indahnya berusrah'.. dan amira akan selit di sini sebagai perkongsian kepada pembaca semua sebagai tambahan ilmu kalian.. dan mungkin juga ada ahli-ahli di group 'indahnya berusrah' terlepas sesi sharing ni.. jadi amira harap dengan perkongsian oleh kak fajar dan kak myra ini boleh dijadikan motivasi dalam hidup kita. (^_^)




firman Allah s.w.t. ( rujuk surah al-Mulk ayat 2 )

" Yang menciptakan mati dan hidup untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan dia Mahaperkasa, Maha pengampun." 

berdasarkan firman Allah pada ayat ini jelas mengatakan, tidaklah Allah menciptakan Mati dan Hidup, dan apa yang ada di antara keduanya ( hidup dan mati ) melainkan ianya sebagai ujian buat manusia untuk Allah melihat siapakah di antara kita, di kalangan hamba-Nya yang paling baik amalannya.

kalam ulama' ada menyebut : 

" hidup ini sebenarnya UJIAN, dan balasannya di akhirat."

Demi Allah yang jiwa kita semua berada di dalam genggaman-Nya, hati mana yang tak resah gelisah tika saat ujian menyapa, manusia mana yang tak luntur semangatnya saat di uj. kerana ujian itu sememangnya, sifatnya, fitrahnya, menyempitkan Hati...

namu begitu, fahamilah, sedarilah, bermuhasabah dirilah.

ujian atau masalah itu di berikan bukan kerana Allah benci, bukan kerana Allah tak sayang, tapi kerana Allah sayanglah Allah uji. Allah nak kita jadi manusia yang lebih kuat dan tabah dengan ujian, bukan manusia yang lembik dan lemau.

tanpa masalah, kita hanya akan menjadi orang yang manja dan rapuh.

dengan masalah, kesulitan dan penderitaan akan membuat seseorang menjadi dewasa. so, hadapilah dengan jiwa yang besar.. =]

jangankan kita, bangsa manusia, haiwan-haiwan, tumbuh-tumbuhan dan hidupan lain pun di uji. ikan di laut pun ada masalahnya, burung di darat pun dengan ujiannya. (^_*)

jangan pernah rasa tak mampu nak hadapi tiap ujian. yakin ! Allah hanya memberi apa yang kita mampu tanggung. sepertimana firman-Nya dalam suratul Baqarah ayat 286 :

" Laa yukalifullahu nafsan illa wus'a'ha "

yang bermaksud : Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.

jadi, yakinlah ! Allah tak zalim pada kita. Dia hanya uji kita sesuai apa yang kita mampu. tiada satu ujian yang diberikan Allah itu melemahkan.

ulang suara ! tiada ujian yang melemahkan.

satu soalan untuk kalian, 

" seandainya kita nak masuk kat satu kebun buah-buahan, kita nak petik buah-buahan tu.. tapi kebun tu dikawal rapi oleh anjing-anjing penjaga yang bengis lagi garang. anjing-anjing tu menyalak kat kita, apa kita nak buat time tu ? macam mana nak kawal anjing-anjing tu? "

dan jawapannya adalah.. kita kena jumpa tuan punya kebun tu merangkap tuan kepada anjing-anjing tu juga. dan juga merangkap pemilik kepada kebun dan buah-buahan tu.

kat sini, saya nak jelaskan begitu juga dengan masalah ataupun ujian, kita kena jumpa terus pada Tuan Pemilik dan Pemberi Ujian.




apabila di uji, maka bersegeralah bertemu Allah, kerana selalunya, ujian yang Allah beri itu adalah sebagai ' hint ' dari Dia untuk kita datang dekat pada Dia, untuk kita have a heart to heart talk dengan Dia. kerana, tiada orang yang boleh faham kamu seperti mana Allah faham bisik hati
 kamu saat di uji.

_ Terminal Perbaikkan Diri _
jadikan ujian sebagai 'cermin' untuk kita re-check hubungan dengan Allah.

1 ) Taubatan Nasuha

buat solat sunat Taubat, mohon pada Allah, agar kita mampu mendepani semua cabaran.

2 ) Istighfar

perbanyakkan beristighfar kerana dengan beristighfar akan membuka jalan keluar bagi masalah dan Allah menjanjikan nikmat kesenangan pada mereka yang beristighfar. ( rujuk surah Nuh ayat 10-12 )

3 ) Kebaikkan dan Kesabaran

mohon pada Allah untuk memantapkan kita buat kebaikan daripada tangan, kaki, mata, telinga dan sebagainya. walaupun saat itu kita sedang di uji dan mohon diberi kesabaran dan kelapangan jiwa untuk menghadapi segala permasalahan hidup.

4 ) Musibah 

sebahagian daripada musibah itu adalah sebagai penghapus dosa, juga sebagai pemulia darjat. so, pujuklah hati, ujian itu dengan hikmahNya ada kebaikan yang tersendiri buat kita.

5 ) Berdamping Dengan Al-Quran 

tenangkan hati yang resah, yang dilanda masalah itu dengan belaian daripada al-Quran. baca Quran dan hayati maknanya. kerana ayat al-Quran ada aura dan getaran tersendiri, yang boleh menjadi terapi untuk hati dan minda kita.




_ Perkara Penting Untuk Bangkit Dari Ujian_

1 ) Motivasi 

carilah sumber-sumber yang boleh memberi semangat pada kita. contohnya : sumber bacaan, berkumpul dalam majlis ilmu, dan bergaul dengan sahabat-sahabat yang positif.

2 ) Nafas

bernafaslah dengan baik atau amalkan meditasi /  tafakur. pernafasan yang baik akan membantu kita untuk merasa lebih tenang.

3 ) Tidur

pastikan mendapat tidur yang cukup. sebab adakalanya manusia tak cukup waktu rehatnya, akan cepat serabut fikirannya.

4 ) warna

warna boleh meransang mood. bila dilanja ujian, pakailah baju yang warnanya boleh meransang mood.

kesimpulannya, apabila ujian datang menimpa, jadilah orang yang mencari solusi pada permasalahan bukan meratapi ujian.

not a person whose used cry to the problem. because in fact, problem seems to be bothering you, but it isn't a problem, it is your own mind. 

just have faith to Allah. because sometimes, 
Allah breaks your spirit to save your souls.
Allah breaks our heart to makw us whole.
Allah allows pain so we can be stronger.
Allah sends us failure so we can ba humble.
and sometimes,
Allah allow illness so we can take better care of ourselves.
Allah takes everything away from us, so we can learn the value of everything He gave us.

we make plans but understand that we live by Allah's grace.





apabila musibah melanda, selalu ingat bahawa itu adalah panggilan Allah untuk kita ingat pada-Nya.

pujuk hati, itu adalah kebaikan yang datang dalam bentuk kepahitan.

ubat mujarab untuk kita yang sering kehilangan sifat kehambaan.

=]

alritee, selamat membaca... wasalam ~ 

Sunday, 14 December 2014

Apa itu Futur ??

Edit Posted by with No comments

bismillahirrahmanirrahim ~

Alhamdulillah.. diberi sedikit ruang dan masa untuk berkongsi ilmu pada hari ini dengan anda semua.. (^_^) 
kali ini, amira memilih tajuk 'futur'... mungkin ada segelintir dari pembaca semua masih tak tahu atau masih samar-samar dalam memahami makna futur... 

dan dengan itulah amira bersama dengan aina fakhriah yakni sahabat amira dari sma khairiah memilih tajuk ini sebagai perkongsian dalam usrah kami...



apakah makna " futur " ???

mungkin kisah ini dapat memberi gambaran kasar mengenai maksudnya..

kisah 1 

Safiyyah mengeluh.. sejak seminggu lalu, hatinya kerapkali diserang gundah gulana, tidak sebagaimana dulu.. akhir-akhir ini, dia merasakan ibadahnya merosot betul, sama ada kualitinya atau kuantitinya. lebih menyedihkan, apabila solat, tilawah al-Quran dan zikir yang diamalkannya, terasa kering dan tawar. jangankan ketenangan hati dan terubatnya jiwa nuraninya, malah semua amalannya seakan tidak membawa erti. kerap jua dia terburu-buru menunaikan solat dan melakukan amalan-amalan lain, untuk segera melakukan aktiviti lain. dia cuba memuhasabah diri. namun, Safiyyah masih tetap mencari nur dari Ilahi bagi mengatasi permasalahan ini.

kisah 2

Anas terkenal dikalangan rakan-rakannya sebagai 'orang kuat dakwah' di sekolahnya. hari-harinya diisi dengan aktiviti dakwah di samping sibuk menghadiri tuisyen. malah, ada ketikanya dia sanggup mengorbankan banyak masanya demi menjayakan agenda dakwahnya. ramai yang berubah menjadi insan yang patuh kepada Allah kerana usahanya. 6 tahun telah berlalu. kini dia telah bergelar usahawan berjaya yang mengusahakan perniagaan milik ayahnya. seiring dengan kejayaan kerjayanya, aktiviti dakwahnya beransur-ansur kurang dan kini jarang menghadiri majlis ilmu, yang pernah menjadi amalan kebiasaannya. sehinggakan, pada suatu peringkat, dia tidak datang lagi ke majlis berikut. tatkala rakan seperjuangannya bertanya, beliau hanya mampu tersenyum dengan mengatakan " maaf, saya sibuk. "

renungkan. apakah yang terjadi sebenarnya ???

amira harap dengan cerita yang pendek di atas dapat memberi gambaran sedikit kepada kalian berkenaan makna futur.

maksud futur : 

bahasa :

1 ) terputus langsung selepas bersikap konsisten dan berhenti selepas aktif bergerak.
2 ) didefinisikan sebagai sikap malas, melambat-lambatkan dan bertangguh berbeza dengan keadaan dulunya sentiasa pantas dan efisien.

istilah :

didefinisi mengikut keadaan dan suasana. mungkin juga membawa maksud kita hilang  semangat, hilang arah, menurunnya tahap keimanan, makin banyak melakukan kemaksiatan dan makin menjauhi Allah S.W.T.

setakat ini, amira harap kalian boleh faham dengan jelas dah makna futur sebenarnya ya...

ok. sekarang adakah persoalannya... mampukah kita untuk kekal berada di tahap keimanan yang teratas ? tidak ! 

kita sebagai khalifah biasa yakni manusia yang biasa.. iman kita akan sentiasa turun dan naik. sekejap di atas, dan sekejap di bawah. akan ada masanya kita diuji dengan futur. bukan bermakna kita menanti masa kita futur. oh tidak ! tapi secara fitrah, ada ketikanya, tanpa kita sedari kita sudah pun futur.

secara jelas, futur bukanlah hanya semata-mata tertumpu kepada medan dakwah, tapi boleh terjadi kepada seorang pelajar yang futur terhadap pembelajarannya mahupun kepada seseorang yang bekerja. 

kita kecilkan skop ye.. 

futur bukanlah semata-mata bermakna kita telah pun kehilangan kemanisan dan berpaling dari jalan menuju Allah. itu adalah tahap futur yang paling tinggi yang kita patut jauhi sejauh-jauhnya. Nauzubillah~ tapi futur ini adalah mungkin dalam bentuk kita terlalai seketika daripada mengingati-Nya kerana terlalu sibuk dengan urusan keduniaan. bila mendengar kebaikan ( tazkirah atau peringatan ) kita mengingatiNya. tapi bila keluar dari majlis ilmu, kita kembali lalai. sebab itu pentingnya sesi, " mari kita beriman sejenak ". untuk recharge iman. insyaAllah.

janganlah merasakan diri kita sangat teruk apabila kadang-kala tahap keimanan kita berkurang tanpa kita sedari. dan janganlah juga mengutuk dan terus menghukum seseorang yang baik. contohnya seorang murabbi yang ada kalanya melakukan kesilapan di luar kawalannya.

amira harap setakat ini kalian dah boleh faham dengan lebih mendalam berkenaan futur.

ukhti syuhada ada bertanya : adakah futur boleh membawa kepada matinya hati ???

boleh jika sampai kita makin jauh dari Allah. ini adalah futur yang paling tinggi seperti yang telah amira jelaskan di atas.

mari ambil iktibar dari kisah Hanzalah ini :::

" mengapa dengan kamu ?" tanya Abu Bakar.

" Hanzalah sudah jadi munafiq. Hanzalah sudah jadi munafiq !" kata Hanzalah, penuh kesal.

terkejut Abu Bakar mendengarnya.

" mengapa kamu berkata begitu ?" Abu Bakar meminta penjelasan.

" semasa aku duduk di dalam majlis Nabi s.a.w dan mendengar tentang syurga serta neraka, iman aku meningkat kepada keadaan yang baik. tetapi tatkala aku berkerja dan kembali kepada keluargaku, imanku terjejas dan menurun. Hanzalah sudah jadi munafiq !" cerita Hanzalah.

keterangan itu menggusarkan Abu Bakar. beliau juga merasainya.

mereka berdua pergi bertemu dengan Nabi s.a.w dan menceritakan kisah kebimbangan Hanzalah yang amat signifikan itu. Baginda s.a.w bersabda...

" demi Dia yang jiwaku berada di tangan-Nya, jika kamu sentiasa berada di tahap yang sama seperti ketika mana kamu bersama denganku dan semasa mengingati Allah, nescaya Malaikat akan berjabat tangan denganmu ketika kamu berhenti rehat atau berjalan ! akan tetapi, wahai Hanzalah, ada masa untuk ini dan ada masa untuk itu. ( baginda mengulang menyebutnya tiga kali )" - hadith riwayat muslim. 

dalam bahasa yang lebih mudah, jika keadaan diri kita sentiasa baik seperti di dalam majlis ilmu dan ketika di luar majlis ilmu, nesccaya Malaikat itu akan tabik spring dengan kita ! hebatlah jika begitu. namun ia menyalahi tabiat manusia. iman itu pasang dan surut. agama islam, tidak pernah menafikan hal yang amat fitrah ini. lalu Baginda s.a.w menegaskan kenyataan berikut...

" ada masa untuk ini dan ada masa untuk itu "

masa bekerja, perlu bekerja. masa mengaji, perlu mengaji, masa sibuk, sibukkan diri. masa rehat, perlu berehat. 

boleh faham ye semua.. amira dah cuba ni nak bagi kalian semua faham.. insyaAllah amira harap dah faham lah ye.. (^_*)

okey, now kita proceed kepada tanda-tanda futur dan cara mengatasinya..

tanda-tanda wujudnya futur dalam diri :

  • apabila dosa dan maksiat dilakukan berulang kali.
  • apabila merasakan kekerasan dan kebekuan hati.
  • apabila rasa sukar untuk rajin dan khusyuk untuk beribadah.
  • rasa malas untuk melakukan amal ketaatan.
  • apabila malu untuk melakukan kebaikan.
  • apabila perasaan cepat gelisah.
  • apabila jiwa tidak tersentuh dengan bacaan al-Quran.
  • kurangnya rasa marah melihat kemungkaran di depan mata.
  • tidak menjaga diri dari perkara haram dan makruh.
  • apabila kurang mengambil tahu hal umat islam.
  • apabila cenderung berdebat dan menjauhi urusan amal.
  • apabila terlalu memerhatikan dunia berbanding akhirat.
  • apabila menjauhi sahabat-sahabat yang alim dan soleh.
bagaimana merawat futur ???

  • jauhi maksiat yang kecil, apatah lagi yang besar.
  • mewujudkan rutin amalan dan ibadah, waktu siang dan malam.
  • jauhi segala sikap berlebihan, sama ada dalam menikmati yang santai atau dalam beribadah.
  • membina kemesraan dengan organisasi dan rakan-rakan aktivis.
  • mendidik aktivis untuk memahami aturan alam dan meraikannya dalam amal dakwah.
  • menyemai budaya hidup yang teratur, sistematik dan terancang.
  • berikan tempoh rehat (break) bagai para aktivis, sebelum timbul rasa lemah.
  • benarkan sedikit perkara santai bagi aktivis seperti bergurau, berehat, beriadah dll.
  • berikan kisah-kisah para sahabat dan orang-orang soleh dan perjuangan mereka untuk diambil iktibar dan memperbaharui semangat.
  • memberi peringatan yang menimbulkan ingatan terhadap mati dan akhirat.
  • menggalakkan aktivis untuk melazimi majlis ilmu di luar program tarbiyah yang biasa kerana ia akan membantu proses pembinaan kefahaman yang betul dan menambah keberkatan.
  • sentiasa memuhasabah diri dan mecari hikmah di sebalik apa yang terjadi.
  • perbanyakkan berzikir dan membaca al-Quran.

ada yang ajukan soalan kepada amira yang berbunyi ::: macam mana nak memotivasikan balik diri selepas ter'futur'?

jawapan kepada soalan ukhti di atas.

InsyaAllah kena pandai bahagikan masa. be a smart bila nak manage time. waktu beribadah, ibadah bersungguh. waktu belajar, belajar bersungguh, dan sama jugak kalau berkhimat atau bekerja. kena pandai yee... janganlah sampai terlalu sibuk dengan belajar dan berkhidmat, sampai terabai terus kewajipan untuk beribadah. sepertii yang kisah 2 di atas tadi.

jika futur dalam ibadah.. banyakkan bergaul dengan golongan yang alim, soleh dan solehah.. banyakkan baca al-Quran supaya dapat jernihkan hati balik. perbanyakkan mengingati mati dan sentiasa memuhasabah diri. tidak akan ada suatu pun yang Allah uji melainkan ujian itu adalah mampu untuk hambanya tempuhi. setiap yang berlaku ada hikmahnya. tidak secara zahir tetapi mungkin tersirat.

andai dalam belajar atau berkhidmat. sama juga. sentiasa muhasabah diri. tanya pada diri, kenapa Allah letakkan aku di jalan ini.. bermakna Allah tahu aku mampu untuk tempuhi semua ini." insyaAllah kita akan lebih bersemangat untuk belajar dan berkhidmat. pandai bahagikan waktu untuk belajar, berkhidmat dan berehat.

Alhamdulillah, sudah sampai ke penghujungnya. setakat ini sahajalah perkongsian amira pada kalian semua untuk kali ini. amira harap semua sudah faham dan tahu apa yang perlu buat jika alami masalah futur ini. amira sentiasa mengharapkan dengan perkongsian yang sedikit ini memberi sedikit sebanyak pengetahuan untuk kalian.. wallahualam ~


Saturday, 29 November 2014

Kisah Muallaf

Edit Posted by with No comments

Hidayah itu Milik Allah.
Allah berhak memilih hambanya yang berhak diberikan hidayah.
Hanya ungkapan Alhamdulillah terucap di bibir tatkala hidayah Allah itu datang.
Sungguh,
anda adalah insan yang beruntung.
Alhamdulillah....

sedikit perkongsian cerita oleh sahabat amira yang dikenali sebagai kak sara ( nama islam ) yang baru sahaja memeluk islam 5 tahun yang lepas.. alhamdulillah.. moga-moga dapat kita selami kisah penghijrahan di sebalik kehidupan dia sebelum bergelar agama islam..

Assalamualaikum...

sebenarnya saya dibesarkan tanpa ajaran atau didikan mana-mana agama yang ada di Malaysia ni.
parent saya tak menganut mana-mana agama.
so saya membesar tanpa kenal siapa Dia,
tapi saya selalu terfikir dan tercari-cari soalan-soalan yang saya selalu fikirkan.
saya selalu berfikir 

" siapa saya di dunia ini, jika saya bukan saya, siapakah saya "

" mengapa ini diri saya? kenapa saya tak jadi orang lain ? kenapa saya mesti begini "

dan banyak lah soalan-soalan yang boleh membuat kepala otak sakit.

saya masuk asrama sekolah menengah.. dan bergaul dengan ramai pelajar lain.. berlainan agama dan bangsa.

kawan-kawan yang beragama kristian, setiap hujung minggu akan ajak saya ke gereja.. untuk sembahyang. dari tingkatan 3 hingga tamat SPM.. saya dah pernah masuk macam-macam gereja... kristian punya banyak cabang..

contohnya roman Catholic, sidang injil borneo, hope, seventh day adventist, gereja yesus benar dan banyak lagi.

tapi sebenarnya satu pun saya tak faham. dan masih tak dapat jawab soalan yang selalu saya fikirkan.
ok lah. lepas tamat SPM, dan menyambung pelajaran kat institut.

kat situlah, saya kenal dengan sorang lelaki muslim. saya akui... selama ni sangat susah untuk saya tertarik pada seorang yang beragama islam. tapi tak tahu kenapa.. hati saya sangat tenang dan gembira kenal dengan dia..

sejak kenal, dia banyak cerita pasal nabi-nabi islam. cerita-cerita yang saya tak pernah dengar. tentang Dia. satu persatu cerita tentang Islam. semakin lama buat saya tertarik untuk tahu lebih dalam..

dan akhirnya, saya berasa tenang seperti satu persatu soalan saya yang saya tak dapat jawapan, saya dah dapat jawapan. iaitu menerima Qada' dan Qadar.. saya membuat keputusan untuk berhijrah..

sebelum berhijrah, parent memang tak setuju.. bayangkan dulu nak ikut kawan pergi gereja pun terpaksa menyorok. inikan pula Agama Islam. memang rasa nak mengalah, tapi Alhamdulillah, akhirnya parents faham..

selepas berhijrah, saya bernikah dengan lelaki yang membuka pintu hati saya untuk menerima islam dalam hidup saya.. semuanya berbeza, sebelum dan selepas.. hubungan dengan family pun okay. malah diorang macam menggalakkan saya untuk belajar lagi dalam. galakkan saya untuk solat dan belajar membaca Al-Quran..

Alhamdulillah, semuanya selesai. (^_^)

habis. sama-samalah kita doakan kak sara dan kita sendiri sentiasa dikurniakan hidayah oleh Allah ....
insyaAllah.. aaminn

Sunday, 23 November 2014

Nikmatnya Perpisahan Insan ' Bercouple '

Edit Posted by with No comments
“Aku memang sangat mencintainya. Tapi aku terpaksa ‘clash’ dengan dia..”
“Kenapa pulak?”
“Sebab aku selalu ingat dia sampai aku selalu lupa Allah.”
“Pergh.. terbaiklah bro! Alhamdulillah..”
Beruntung siapa dapat kekasih sepertinya. Bayangkanlah.. tentu dia sudah dapat merasai penangan cinta daripada Allah sehingga sanggup untuk berpisah dengan insan yang selalu disayanginya dengan cara yang salah.
Ya.. begitulah.. memilih untuk berpisah kerana Allah adalah keputusan yang sangat bijak. Itulah pilihan iman sebenarnya. Apabila menyedari diri sering terjebak dengan dosa ketika ber’couple’, iman yang ada dalam diri pasti akan menegur. Sangat terbaik orang yang sanggup menerima teguran daripada iman itu.
Cepat-cepatlah terima teguran iman di hati sebelum nafsu mengambil alih.
Sememangnya terbaik. Itulah keputusan yang membawa manfaat buat dirinya dan kekasihnya. Bercintalah. Tapi buatlah keputusan untuk tidak ber’couple’. Selepas keputusan itu dibuat, akan berkurang atau tiada lagi episod-episod berpegangan tangan, bersentuh-sentuhan, bermanja-manjaan, membuang masa bersama, tinggalkan solat bersama, dan macam-macam lagi yang tidak sepatutnya berlaku sebelum kahwin. Masing-masing terhindar daripada maksiat dan dosa.
Itu barulah ‘saling menyayangi’ namanya. Mahu berpegangan tangan hingga ke Syurga atau ke Neraka? Tiada siapa yang mahu bersama ke Neraka bukan? Namun siapa yang betul-betul mahu bersama hingga ke Syurga?

tumblr_mn6uwsupj71qapk2qo1_500
Kadang-kadang kita merasakan nikmat ber’couple’ itu terlalu indah. Lalu kita suka. Tapi sebenarnya itu hanya sangkaan. Mainan nafsu. Direct to the point, ber’couple’ (sebelum nikah) tidak baik untuk kita. Sebab itu Allah mengizinkan berlakunya ‘kehilangan’ atau perpisahan. Kerana ‘kehilangan’ atau perpisahan yang kita tidak suka itu sebenarnya baik untuk kita.

Allah ‘Azza Wa Jalla berfirman;

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagi kamu.Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Surah al-Baqarah ayat 216)

“Biarlah kita kehilangan si dia kerana Allah. Jangan kita kehilangan Allah kerana si dia.”
Marilah sama-sama kita renungkan… belum tentu pasangan kita itu adalah suami kita atau isteri kita. Kita ‘bercouple’ bagai nak rak, tiap malam bergayut dengan suara manja tanpa kita menyedarinya, waktu pagi bertemu berkepit ke hulu dan ke hilir tanpa rasa bersalah, semuanya hanya keindahan yang sementara.

Jika pasangan kita itu ditakdirkan menjadi suami atau isteri kita, keindahan yang selalu kita nikmati di fasa sebelum pernikahan semakin suram. Jika dulu hampir setiap hari bertemu, namun setelah berada di alam pernikahan pandang pun menjadi jemu. Segala keindahan alam perkahwinan yang sepatutnya dinikmati di fasa tersebut turut hambar kerana sudah pun dirasai sebelum akad termeterai. Tiada lagi kejutan mahupun ‘suprise’ yang membahagiakan kerana hampir kesemua telah kita hadam dan menjadi perkara biasa kepada kita.
Kesimpulannya, serahkan lah hati kita kepada Allah. Simpankan rasa itu semata-mata hanya untuk Allah SWT. Biarkan Allah temukan hati yang mencintai Allah itu dengan hati yang lain, yang mana hati itu juga turut mencintai Allah. Yakinlah, jika kita menghiaskan hati ini dengan cinta Allah, pasti cinta yang hadir itu sentiasa mekar dan tidak akan layu. Malah cinta itu pasti kekal sentiasa kerana sandarannya juga adalah Zat yang Maha Kekal.
Marilah kita hayati dan amalkan doa ini. Semoga doa Nabi Daud A.s ini memberi kita semangat dan teguh dalam mencinta Allah SWT sepenuh hati kita melebihi cinta kepada makhlukNya.

doa2“ Ya Allah, kurniakanlah daku perasaan cinta kepada-Mu, dan cinta kepada orang yang mengasihi-Mu, Dan apa sahaja yang membawa daku menghampiri cinta-Mu. Jadikanlah cinta-Mu itu lebih aku hargai daripada air sejuk bagi orang yang kehausan, Ya Allah, sesungguhnya aku memohon cinta-Mu, Dan cinta orang yang mencintai-Mu serta cinta yang dapat mendekatkan aku kepada cintaMu,
Ya Allah, apa sahaja yang Engkau anugerahkan kepadaku daripada apa yang aku cintai, Maka jadikanlah ia kekuatan untukku mencintai apa yang Engkau cintai. Dan apa sahaja yang Engkau singkirkan daripada apa yang aku cintai, Maka jadikanlah ia keredaan untukku dalam mencintai apa yang Engkau cintai, Ya Allah, jadikanlah cinta-Mu sesuatu yang paling aku cintai daripada cintaku kepada keluargaku, hartaku dan air sejuk pada saat kehausan.
Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu, mencintai malaikat-Mu, Rasul-Mu dan hamba-Mu yang soleh, Ya Allah, hidupkanlah hatiku dengan cinta-Mu dan jadikanlah aku bagi-Mu seperti apa yang Engkau cintai, Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu dengan segenap cintaku dan seluruh usahaku demi keredhaan-Mu.”

(Hadis riwayat At-Tarmizi)Rasulullah SAW bersabda, “Inilah doa yang biasa dipanjatkan oleh Nabi Daud a.s.”

Tuesday, 11 November 2014

Ketahuilah Anda, Apa Itu "Penyakit Ain" ???

Edit Posted by with No comments

dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani..
segala puji itu adalah bagi Allah, Tuhan pentadbir seluruh alam...

apa itu 'penyakit ain'?? mungkin ada yang pernah dengar dan mungkin ada juga yang tak pernah kan.. isu ini telah dibincangkan dalam group "indahnya ber'usrah"... tapi masih tidak dapat gambaran yang jelas tentang isu ini.. oleh itu, amira sendiri telah buat sedikit research dan hasilnya adalah :::

kpd ahli panel yg dirahmati Allah,
ana pernah mendengar ttg penyakit ‘ain’, contohnya apabila seseorang kagum melihat kecantikan sesuatu dan memuji2 kecantikannya, kemudian tidak mengucapkan ‘masya-Allah’, maka benda yang dilihat itu akan rosak/musnah/hancur. atau apabila seseorg lelaki melihat kecantikan seseorang wanita, dan menjadi asyik kpdnya, kemudian tidak mengatakan masyaAllah, kemungkinan perempuan itu akan jatuh sakit atau mati. benarkah adanya penyakit ini? tidakkah kepercayaan ini berunsur syirik? kalau benar adanya penyakit ini, bagaimana nak ubati mangsa penyakit ain spt wanita di atas? apa punca berlakunya penyakit ain?
harap penjelasan, ana takut ‘ter’percaya kpd benda karut marut, sbb ana rasa macam syirik je kalau percayakan bala akan dtg disbbkan sesuatu selain Allah..
sekian, wassalam.


dalam hadis Musnad Ahmad “Al-Ain adalah benar yang didatangkan oleh syaitan, dan oleh kehasadan anak Adam”. (no: 9668)


1 - "Mintalah pertolongan kepada Allah daripada Al-AIn (mata jahat) kerana ia adalah benar". (Riwayat daripada Aisyah)
2 - "Al-Ain adalah benar, jika ada sesuatu yang mendahului qadar, ia akan didahului oleh al-ain. Apabila diminta bagi mandi, maka mandilah". (Riwayat Muslim).
dan dalam hadis lain “Tiada ruqyah melainkan untuk penyakit Ain dan sengatan binatang bisa”. Bukhari (no: 5378) dan Muslim (no: 220).



KETAHUILAH ANDA, APA ITU PENYAKIT AIN?
Antara sebab Islam melarang 'majlis bersanding' adalah demi menjaga pengantin terbabit dari terkena 'penyakit ain' yang boleh memudaratkan pasangan pengantin terbabit.

Soalan:
assalamu alaikum warahmatuLlahi wabarakatuh,

Jawapan:
بسم الله

Apa Itu Penyakit ‘Ain?
Ain ialah: Pandangan pada sesuatu dengan perasaan kagum, dicampur dengan rasa hasad, yang menyebabkan terjadi kemudaratan terhadap yang dilihat itu.

Kadang orang tua merasa panik dan merasa aneh ketika tiba-tiba permata hatinya menangis terus sepanjang hari tanpa ada sebab yang pasti, sakit….tidak juga, digigit serangga pun tidak. Lalu…?
Penyakit yang diderita anak-anak tidak semuanya bisa dideteksi dengan ilmu kedoktoran. Ada juga sebab syar’i yaitu penyakit ‘ain. Sebagaimana pernah terjadi di zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau pernah melihat anak perempuan di rumah Ummu Salamah istri beliau. Di wajah anak itu ada warna kehitaman. Beliau kemudian berkata kepada Ummu Salamah,
Ruqyahlah dia, karena dia terkena ‘ain.” (H.R Bukhari dan Muslim)

Di hadits yang lain juga diceritakan bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menyuruh anak-anak pamannya untuk diruqyah karena badannya kurus-kurus seperti anak yang kekurangan.
Penyakit ‘ain atau pandangan mata adalah pandangan seseorang terhadap sesuatu yang dianggap menakjubkan disertai dengan rasa dengki, sehingga mengakibatkan bahaya terhadap yang dipandangnya. ‘Ain juga dapat terjadi dari pandangan yang penuh kekaguman tanpa disertai rasa dengki, bahkan bisa terjadi dari orang yang soleh. Sebagaimana pernah terjadi pada sahabat Nabi, Sahl bin Hunaif yang terkena ‘ain dari sahabat yang lain, yaitu Amir bin Rabiah.
Penyakit ‘ain itu benar-benar ada dan bukan khurafat yang dihubung-hubungkan dengan pujian. Sebagaiman anggapan sebagian besar masyarakat Melayu bahwa pujian kepada seorang anak akan menyebabkab sakit.

Hakikat Al-Ain
Rasulullah SAW pernah mengesahkan tentang al-ain di dalam beberapa hadis antaranya :

Jadi bukan pujian yang menyebabkan impak buruk bagi anak yang dipujinya, melainkan bermula dari pandangan mata sang pemujinya, baik pujian itu karena ada rasa iri atau karena benar-benar ada kekaguman.

Tindakan Preventif Terhadap Penyakit ‘Ain
Para orang tua hendaknya berusaha melindungi buah hatinya agar terhindar dari penyakit ‘ain, dengan cara:
*. Melindungi diri dan anaknya dengan membaca ruqyah-ruqyah yang diajarkan dalam Islam dan membaca doa,
Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari setiap setan, binatang berbisa, dan dari setiap mata yang jahat.” (Riwayat Bukhari)
* Juga membaca doa yang digunakan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk melindungi Hasan dan Husain,
Aku berlindung kepada Allah untukmu berdua dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna, dari segala setan, binatang yang berbisa, dan pandangan mata yang jahat.” (Riwayat Bukhari)
* Siapapun orangnya jika melihat sesuatu yang baik ada pada dirinya, anaknya, hartanya atau yang lainnya yang menakjubkan dirinya, hendaklah membaca doa,
Masya Allah (atas kehendak Allah), tidak ada kekuatan melainkan hanya dengan (pertolongan) Allah. Ya Allah, berikan berkah padanya.
*. Sebaiknya orang tua tidak mengungkapkan kelebihan-kelebihan yang dimiliki anaknya, karena hal itu dikhawatirkan akan menimbulkan iri pada orang lain.

Apabila Terkena ‘Ain
Saat anak kita mengalami sakit dan ternyata sakitnya karena ‘ain, maka:
Jika pelakunya diketahui, maka orang tersebut diperintahkan untuk berwudhu. Bekas wudhu orang tersebut digunakan untuk memandikan anak yang terkena ‘ain.
Tapi jika tidak diketahui perbanyak membaca surat Al-Ikhlas, muawwidzatain (An-Nas dan Al-Falaq), Al-Fatihah, ayat Kursi, 2 ayat terakhir surat Al-Baqarah, dan mendoakan dengan doa-doa yang disyariatkan. Membaca pada air disertai tiupan, kemudian diminumkan pada anak yang sakit dan sisanya disiramkan ke tubuhya, atau dibacakan pada minyak dan minyaknya dioleskan ke tubuhnya. Lebih baik lagi jika bacaan itu dibacakan pada air zam-zam.

Orang tua mana yang tidak ingin anaknya dapat tumbuh dengan sehat dan selamat. Oleh karenanya perlu bagi orang tua untuk senantiasa memperhatikan kondisi jasmani maupun psikolagi anaknya, baik ditinjau dari sisi kedoktoran secara umum atau secara syar’i.
oleh itu, untuk mengelakkan al-Ain, digalakkan menyebut zikir apabila melihat sesuatu yg mengkagumkan. sebagaimana saranan al-Quran: “Dan mengapakah tidak apabila kamu memasuki kebunmu, kamu berkata: Masya Allah, La haula wala quwwata Illa Billah”. al-Kahfi ayat 39.
al-Ain itu adalah penyakit, dan diubati dengan cara yang diajar oleh Nabi, sebagaimana disebut dalam hadis spt kisah Sahl bin Hunaif , dan lain2 iaitu memandikan si mangsa Ain dengan air basuhan atau air wudhu si pengena Ain itu.
Boleh juga diubati dengan cara RUQYAH, sebagaimana Nabi memerintahkan Aisyah supaya mengambil ruqyah untuk penyakit Ain. -Sahih bukhari dan Muslim.

Wallahu A’lam.

Friday, 26 September 2014

Luahan Hati si Gadis

Edit Posted by with 2 comments

pandang kiri.. orang duk bersembang pasal pakwe.. pandang kanan... masing-masing tengah bergayut dengan pakwe masing-masing.. Allahu.. ujian apakah ini...



duduk di sini... tersangatlah berat ujian mu Ya Allah... dikelilingi oleh insan-insan yang sudah mempunyai buah hati masing-masing.. hari-hari berhadapan dan melihat maksiat pasangan bercouple dating.. hari-hari menghadap masing-masing bergayut dengan buah hati... kuatkanlah Iman ku Ya Allah.. kekadang terdetik juga perasaan cemburu. tapi cepat-cepat ku tepis perasaan ni.. jauhkan lah aku daripada perkara sebegini... jagalah iman-ku Ya Allah...

aku percaya dengan janji mu Ya Allah.. lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.. oleh itu, aku cuba untuk memperbaiki diri untuk bakal jodoh ku dan untuk mu Ya Allah... aku yakin.. andaikan jodohku tiada di dunia ni, aku yakin Kau dah sediakan seseorang di Syurga nanti..

aku cuba untuk memperbaiki diriku.. aku masih dalam perubahan untuk menjaga hubungan antara diriku dengan-Mu Ya Allah, manusia dan alam.. Allah takkan uji seseorang itu melainkan mengikut kemampuan seseorang itu sendiri... Alhamdulillah... andai kata ini adalah ujian untukku sebagai cubaan menguji keimananku.. aku terima Ya Allah.. aku tahu Allah sentiasa ada denganku.. walaupun hari-hari kena berhadapan dengan semua ini berseorangan tanpa sokongan dari mana-mana sahabat atau rakan seperjuangan.. tak termasuk lagi dengan pendedahan aurat.. aku terima ini sebagai ujian bagi menguji keimananku.. 

kini aku sedang istiqamah dalam menjauhkan diri daripada mana-mana lelaki.. bukanlah erti kata aku berjumpa lelaki then lari.. tapi aku cuba untuk istiqamah untuk tidak berhubung dan berkawan dengan lelaki tanpa urusan yang penting walaupun di alam maya mahupun realiti.. doakan aku agar istiqamah...

aku berharap dan mendoakan agar bakal jodohku berbuat perkara yang sama seperti aku.. sama-samalah kita memperbaiki diri ini wahai bakal jodohku.. 

kekadang aku cemburu melihat sahabat-sahabatku yang lain belajar di universiti yang mengamalkan dan hidup dengan persekitaran yang islamik.. dikelilingi oleh sahabat-sahabat yang selalu mengingati ke jalan-Mu.. tapi apakan daya.. ini adalah jalan hidupku.. aku redha.. ini adalah jalan hidupku yang telah tertulis buatku oleh-Mu...


" kalau suka seseorang.. jauhkan diri dari dia.. "

sedih.

ada insan yang berpegang pada ayat tu.. menjauhkan diri dari seseorang yang disukai.. tapi pada masa yang sama cari dan layan gadis lain.. melayan gadis lain.. puji gadis itu.. puji gadis ini.. Allahu.. jauhkanlah aku daripada orang sebegini.. jika ingin berpegang pada kata-kata itu.. fahamkan dan dalamilah sebenar-benar ayat itu... bukan hanya faham dengan mata kasar. tapi fahamkanlah dengan hati... 

aku tidaklah sempurna.. tapi aku cuba untuk memperbaiki diriku untuk menjadi seorang anak yang solehah buat ayah, mama dan keluarga.. menjadi seorang hamba yang bersyukur untuk Pencipta diri ini.. bimbinglah aku ke jalan-Mu Ya Allah.. 

aku percaya bahawa kini aku masih tidak mempunyai sesiapa yang special dalam erti kata boyfriend.. kerana Allah ingin melindungiku daripada sebarang maksiat.. Alhamdulillah.. aku tidak memerlukan boyfriend.. tapi aku menginginkan seorang suami..

duhai dirimu bakal pendamping hidupku, bersabarlah aku di sini menanti dirimu kerana diriku banyak lagi kelemahan yang perlu di baiki.. aku sedang berusaha membaiki diri, jika benar jodoh itu untukku pastinya kita akan bersatu dengan izin-Nya..

akhir kata, 

YA ALLAH,
aku percaya, sesungguhnya setiap apa yang berlaku di alam ini, pasti ada hikmahnya.. jodoh, hidup dan mati ku telah ditetapkan oleh Mu.. kau berilah kekuatan kepad ku untuk terus redha dengan segala ketentuan-Mu.. jika kau telah tetapkan jodoh untuk kami semua, kau lindungilah dia.. kuatkan iman kami supaya ibadah kami terus bertambah setiap hari. lindungilah perasaan kami ini, dan serahkanlah perasaan ini kepada yang halal kami serahkan...

YA ALLAH...
kau lindungilah kamu... hanya kepada-Mu, aku berharap dan meminta pertolongan.. jika kami rindu, rindukanlah kami kepada orang-orang yang halal untuk kami rindui. semoga kami berjaya melindungi perasaan ini.. 
Aamiin~

sukakan seorang gadis?? bertemulah dengan walinya.. halalkan perhubungan itu.. good luck ! (^_^)

Tuesday, 26 August 2014

wanita berfesyen ???

Edit Posted by with No comments

semua orang dalam dunia sukakan kecantikan... kan?? amira pun sukakan kecantikan.. dan amira amat yakin dan pasti pembaca sekalian pun sukakan kecantikan.. tambahan pula Allah juga menyukai sesuatu yang cantik kerana sifat Allah juga cantik ! 

cantik ? apa makna cantik ? pada pandangan amira, cantik itu sesuatu yang subjektif.. kerana setiap orang lain takrifan cantik pada dirinya.. contohnya.. amira letakkan objeknya adalah jam.. bagi sesetengah orang akan ade yang cakap jam tu cantik.. dan akan ada orang yang akan cakap jam tu tak cantik.. sebab tulah amira letakkan takrif cantik itu sebagai subjektif... tapi ketahuilah.. setiap kejadian yang ALLAH jadikan semuanya cantik belaka ! 



secantik-cantik seseorang adalah akhlaknya...
secantik-cantik agama adalah islam...
secantik-cantik pakaian adalah taqwa...

islam itu mudah, ringkas dan indah...kita yang menyempitkan pemikiran kita mengenai islam... wanita dan fesyen itu memang sinonim dan memang tak boleh nak lari.. sifat wanita memang sukakan kecantikan dan keindahan.. secara personal, amira sendiri sukakan fesyen.. apatah lagi zaman sekarang bermacam-macam fesyen pakaian muslimah... tapi amira tak adalah fanatik sangat. hanya suka tengok orang pakai.. amira hanyalah seorang yang simple je.. tak pandai nak bergaya-gaya pun... sadis ! 

jangan persempitkan pemikiran kita.. nak tutup aurat.. kena pakai serba hitam.. kena pakai jubah.. kena pakai tudung labuh sampai kebawah lutut.. oh tidak sama sekali !! pakai jubah serba hitam itu adalah sunnah sahaja... ketahuilah bahawa islam itu indah sebenarnya kalau kita benar-benar menghayati... wanita sinonim dengan fesyen kerana wanita adalah sesuatu yang cantik sebenarnya. kalau diperhatikan, wanita ini sangat istimewa sehingga wujudnya surah An-Nisa untuk wanita. begitu kasihnya Allah pada kita. 

memandangkan amira seorang student kan.. dan memang sifat amira suka perhatikan orang.. kadang-kadang amira perhati je dekat U amira ni... nak pergi kelas je.. tapi gaya pakaian macam nak pergi majlis apa je.. dengan make-up nya.. dengan baju nye.. Masya-Allah.. kalau ye pun.. biarlah selaras dengan nak pergi kelas.. tak payah lah nak terlalu over.. biasa-biasa sudah lah. fesyen-fesyen jugak. tapi biar bertempat ! jangan sampai kita tergolong dalam golongan tabarruj ( secara berlebihan ) malu lah wahai wanita ! dirimu dicipta sebaik-baik kejadian. secantik-cantik ciptaan...


tabarruj?? tabarruj dedifinisikan oleh Imam Az Zamakhsyari sebagai perlakuan wanita wang menzahirkan perhiasannya kepada kaum lelaki yang mana sepatutnya wajib bagi mereka menutupinya.  ini termasuklah barang-barang perhiasan yang tersembunyi pada anggota badan seorang wanita seperti rantai, gelang kaki dan subang. begitu jugalah halnya dengan dengan pakaian dan pergerakan anggota badan wanita seperti cara berjalan, berkata-kata dan sebagainya..




Berfesyen itu tidak salah ! Malah agama Islam amat menyarankan agar umatnya sentiasa berpenampilan kemas, cantik dan sopan.

Berhiaslah cara seorang Muslimah!

1) Menjaga pandangan. Sesungguhnya, perhiasan termahal dan yang paling bernilai bagi seorang wanita ialah sifat malunya.Tanpa sifat malu, hilanglah keistimewaan dan kecantikannya sebagai seorang wanita. Allah swt telah berfirman yang mahfumnya : [Katakanlah kepada wanita yang beriman, hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya] An Nuur :31

2) Menjaga pergaulan dengan lelaki daripada percampuran yang keterlaluan yang tidak menjaga batas-batas yang ditetapkan. Perlakuan ikhtilat yang tidak dibenarkan pada hari ini bolehlah kita lihat sepertimana yang banyak berlaku di panggung-panggung wayang, shopping mall, universiti/kolej, majlis-majlis keraian dan sebagainya. Pergaulan bebas yang tidak dikawal hari ini akan bermula dengan adegan berpacaran, berpegangan tangan, bersekedudukan dan akhirnya semakin bertambahlah jenayah dan maksiat yang dimurkai Allah swt seperti zina, pengguguran janin dan pembuangan bayi. Remaja hari ini melihat perbuatan yang sedemikian adalah satu kebiasaanyang tiada silapnya. Sedangkan, Rasulullah saw telah berpesan dan memberi peringatan supaya mencegahnya sejak awal lagi. Hadith Nabi saw yang bermaksud [Besi yang menikam atau ditimpakan ke atas kepala kamu itu adalah lebih baik daripada kamu menyentuh perempuan yang tidak halal bagimu] HR Tabrani wal Baihaqi

3) Pakaian yang bertepatan dengan adab-adab Islami, iaitu mencakupi ciri-ciri berikut:

*Pakaian yang menutupi seluruh tubuh seorang wanita melainkan apa yang telah dikecualikan oleh Allah swt di dalam sabdanya yang bermaksud : [..kecuali yang kebiasaannya nampak daripadanya..] An Nuur : 31 ...... Pendapat yang paling sahih bagi ayat ini ialah kecuali muka dan tapak tangan sahaja.

Dewasa ini, bertudung lebih kepada mengikut fesyen semasa dan bukannya kerana kewajipan yang berpandukan Al Quran dan Sunnah. Kain tudung yang tebal menjadi nipis, yang sepatutnya labuh menutupi menjadi singkat sekadar menutup kepala dan rambut si wanita. Allah swt telah menjelaskan secara terperinci perihal tudung ataupun jilbab yang akan menjaga seorang muslimah itu. [Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya] An Nuur:31

*Pakaian hendaklah tidak nipis dan ketat. Rasulullah saw pernah mengkhabarkan bahawa di antara ahli neraka kelak ialah [Perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi seakan-akan bertelanjang,mereka berjalan dengan meliuk lentok ke kiri dan ke kanan.Sesungguhnya mereka tidak akan dimasukkan ke syurga, tidak pula dapat mencium baunya]

*Tidak memakai pakaian yang menyerupai lelaki.

Sesungguhnya Nabi saw melaknat perempuan-perempuan yang berpakaian menyerupai lelaki dan begitu juga sebaliknya. Pakaian tersebut yang dimaksudkan pada hari ini ialah seperti seluar, topi dan sebagainya. Larangan memakai seluar di sini bermaksud apabila ianya dipakai dengan kemeja ataupun t-shirt, adapun sekiranya dipakai bersama gaun yang labuh maka tiada larangan padanya.

*Tidak memakai pakaian yang biasanya khusus ataupun menyerupai orang Kafir.

Larangan di sini adalah umum bagi lelaki dan perempuan Islam daripada menyerupai pakaian mereka yang beragama Yahudi, Nasrani ataupun agama lain. Ini kerana agama Islam menginginkan agar umatnya berbeza, istimewa dan bebas daripada sebarang pengaruh agama lain selain Islam secara luaran, apatah lagi dalaman. Rasulullah saw memberi peringatan yang maksudnya : [Barangsiapa yang menyerupai sesuatu kaum, maka dia adalah sebahagian daripada mereka]

4)Menjaga gerak-geri dan percakapan.

Seorang muslimah akan berhadapan dan bergaul dengan penuh keyakinan dan ketegasan ketika mana duduk bersama-sama masyarakat awam. Sentiasa menjaga kelakuan dan tutur katanya daripada menyinggung hati orang lain, akan menyebabkan dia disenangi dan mudah didekati. Allah swt berfirman mafhumnya :[ Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik] Al Ahzab : 32

5)Hendaklah tiada keinginan untuk menarik perhatian kaum lelaki dengan barang perhiasannya, wangian yang digunakan, mahupun melalui suaranya. Larangan Allah swt agar tidak menzahirkan perhiasan yang tersembunyi bagi wanita adalah untuk membezakan wanita muslimah dengan wanita di zaman jahiliyyah yang suka menghentak-hentakkan kakinya untuk mendengarkan bunyi nyaring loceng kaki yang biasanya mengkhayalkan kaum lelaki. Allah berfirman mafhumnya :[ Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung] An Nuur :31



Wanita yang menutup aurat dan berpegang teguh dengan ajaran islam akan mendapat keredhaan allah s.w.t dan lelaki akan memandang mereka dengan penuh rasa hormat dan memberi penghormatan yang tinggi bersesuaian dengan sifat mereka yang pemalu dan bersopan santun.

Tanpa kita sedari ada banyak hikmah yang ALLAH beri jika kita betul-betul ikut cara Islam.
Kesimpulannya,wanita tidak salah berfesyen asalkan mengikut syariat Islam. bagi amira secara personal, amira suka gaya fesyen yang ditonjolkan oleh dena bahrin seorang blogger yang sangat terkenal... fesyen terkini tapi menutup aurat ! (^_^)