Saturday, 5 December 2015

Kini Aku di UITM Pahang Kampus Raub

Edit Posted by with 23 comments





UITM Pahang Kampus Khazanah Alam, berpindah ke UITM Pahang Kampus Raub.

29 Disember 2015, bermulalah pengajianku di UITM Pahang Kampus Raub. Kamilah First Batch yang Merasmikan UITM Raub. 

Kolej dengan Kelas. Yes. Sangat Dekat. Kalau Dulu di UITM Jengka, Memang Kompleks Tun Fatimah dengan Kelas. Memang TerSangat Jauh. Lagi-lagi Kalau Kelas kat Atas Bukit sana. block Arjuna Bidara dll. Aishhh. Belum masuk kelas memang dah confirm Mengah-mengah..

Tapi berbeza kat Sini, Kolej dengan Kelas memang dekat je, Bangunan kat Sini, macam Setompok. Kat Situlah 'Medec' ( Klinik UITM), Dewan Selera, Kelas, Surau, Kolej. Jadi, Takde alasan kalau nak ponteng kelas sebab bangun lambat, atau kelas jauh. Kelas pukul 8.15, pukul 8.05 still sempat sampai kelas 'On Time'. Jangan Memain eh.. Kaki Patah, takde alasan tak boleh nak naik tangga, Sebab 'Lif" ada okeyy.. Tapi bangunan Akademik atau more specific kelas just ada 2 bangunan je. Sebelah-menyebelah pulak tu. Dekat je kalau selepas kelas A nak ke kelas B. So, tak perlu nak risau.

Library??? errr.. Bukan nampak sangat tak suka Membaca, tapi sepanjang seminggu ni kat sini, tak sure library dah bukak ke belum. Dengar aura-aura macam belum buka. So, berkenaan library belum boleh nak story laaaa.. 

Dewan Selera Besar.. Kalau di Jengka, ada Dewan makan hanya khas untuk Students perempuan dalam Kompleks Tun Fatimah  & Dewan makan Campur, untuk Students lelaki dan perempuan. But, kat Sini, Kedua-dua dewan selera campur. Kalau dulu, rasa Lapar, terus turun dewan makan. Tak payah nak fikir panjang sebab semua perempuan. Pakai selekeh-selekeh tudung arini pun, Okey je. Tapi sekarang, rasa Kebulur baru laa turun cari makanan. Tu pun fikir 5,6 kali dulu nak turun ke tak.. Anti Lelaki? Tak Jugak. Tapi Segan + Malu + Tak Suka + Malas nak berhadapan dengan Kaum Adam. Kalau yang memang suka 'dating' dengan buah hati, memang Dewan Selera lah tempatnya. Acah-acah sweet makan berdua. 

Surau dia ada Aircond. Sangat selesa nak solat, berehat & tido. Kipas pun ada kat atas tiang-tiang. sorry. Lupa nak ambik gambar dalam surau. Tapi serius Cantik dan Besar. Lelaki kalau tak pergi solat kat Surau ni, Memang Dasar Pemalas. Perempuan sebaik-baiknya Solat di bilik. Tapi Lelaki, lebih Afdal Solat di Surau dan Masjid. Dahlah dekat dengan kolej, ada Aircond, Besar. Kalau malas nak solat lagi di surau, Memang tak tahu nak cakap apa.

Yang Agak menyedihkan di UITM ni, Transport nak ke bandar sangat terhad. Untuk masa Sekarang, hanya ada 1 van je. Itupun ambik daripada UITM Jengka punya. Students ramai nak ke bandar, tapi van 1 je. Memang berjam-jam lah tunggu jawabnye. Perjalanan pulak, agak jauh. Sebelum ni di Jengka, dekat je. Naik van, 5 minit je. Bas ada, tapi dia ada masa-masa tertentu sahaja. Malam memang tak ada. Kalau nak naik bas, kena alert kepada masa-masa bas tu datang.  

Setakat ni, mesin ATM belum ada kat sini, mengikut apa yang diberitahu, InsyaAllah bulan 1,2016 akan mula beroperasi. Tapi tak tahu lah betul ke tak. Nantikan jelah. Kalau tak, memang kena ke bandar lah jawabnye nak keluarkan duit. Bandar bukannya kecik, Tapi besar. Memang jenuh nak berjalan tawaf  Bandar Raub.

Rumah ada 4 Bilik, 4 tandas. Alhamdulillah Sangat Selesa. Loker pun Besar, ada Meja Study setiap sorang package dengan Lampu 'study' lagi. 2 orang 1 bilik. Katil pun dah takde Double atas bawah. yang biasa je satu sorang. Tempat jemur pakaian je kecik. tapi bersyukur still ada. Kalau semua basuh baju serentak, memang takde tempat nak jemur. So, kena pandailah bincang antara housemate. Bilik TV dan dobi, setakat ni belum beroperasi. Tapi apa yang dijanjikan, InsyaAllah akan beroperasi tak lama lagi. 





So, Thats All from Me. 
Lintas langsung Dari UITM Pahang, Kampus Raub.
Datin Irawmk.

" SELAMAT DATANG KE UITM PAHANG KAMPUS RAUB " untuk Students dari UITM Jengka, UITM Machang & UITM Dungun.



Blog yang Awesome & Bermanfaat

Edit Posted by with No comments

Seharian Suntuk Hari ni, Amira duk menghadap laptop baca and survey blog yang ada. Dah lama Amira tak luangkan masa macam ni. Time hujung minggu macam ni, daripada mereput main game dalam telefon.. adalah jugak manfaatnye baca blog-blog yang sangat banyak pengisiannya kan.. Time-time awal sem ni jelah mampu, Assignment belum Start lah katakan..

Dalam Banyak-banyak blog Amira duk Baca Hari ni, Amira tertarik kepada Satu blog ni, Blog yang More to Cerpen. but dalam Cerpen tu, terlalu banyak pengisian yang boleh kita ambil. Sangat Tersentuh bila Baca. Kenal Rusydee Artz??? Banyak Gambar Islamik yang tertera nama dia.. Mesti Kenal kan.. Jangan laa buat-buat Tak Kenal pulak eh.. Yes. Blog dia lah yang amira Maksudkan. 

Amira "copy" salah satu cerpen dia kat bawah ni eh untuk bacaan semua. Best. Padat dengan Isi dan Ilmu, Ringkas dan Sangat Terkesan Penulisannya. Keep it Up Abang Rusydee. Teruskan berkarya.. 

*************



BUKAN KERANA RUPA

Tajuk: Bukan Kerana Rupa
Penulis / Karya original : Muhammad Rusydi ( Rusydee Artz )

Berborak dengan seorang senior. Dia berkulit gelap, chubby dan boroi. Macam mamak sikit. Isterinya juga lebih kurang dengan dirinya.

Disebabkan dia ni sporting, sengaja ku ajukan soalan kepadanya. Masa tu isterinya pergi mencari sayur. Dia duduk di sebelah membelek-belek tembikai.

“Maaf tanya, bang. Abang tak terfikir ke masa nikah dulu, nak dapatkan isteri yang cantik?”

Dia tersentak. Mungkin soalan tu agak direct. Tapi, dia senyum saja. Orang matang, kan.

“Siapa yang tak nak isteri cantik. Lelaki mana yang tak nak?Tapi, bukan sekadar itu yang patut kau nilaikan. Bukan setakat rupa dan fizikalnya. Kau patut pergi lebih jauh dari skop sempit tu.”

Aku berkerut kening.

“Maksud abang?”

Dia tergelak.

“Macam tembikai-tembikai depan mata kau ni. Adakah kau nilainya semata-mata dari kulit luaran? Tidak, kan?

Untuk bahagia, kau kena letakkan ketepi soal rupa. Soal agama letak yang utama. Soal jawab dia, sekurang-kurangnya solat 5 waktu tu cukup. Aurat tutup. Sempurna atau tak tu belakang kira, sebab tugas mendidik di bahu kau.

Then, kau kena fikir keluarganya. Kau boleh masuk tak dalam keluarga dia? Kau boleh kamceng ke tak dengan mak ayah dia, adik-beradik dia? Kau jangan pilih mentua yang pernah menyindir, menghina diri kau.

Contoh, pekerjaan kau dipertikaikan, gaji kau diungkitkan. Lama-lama, sabar kau cuma akan membawa kepada sakit hati, akhirnya jadi dendam bila benci mulai bertapak di sanubari.

Mulalah kau tak nak balik rumah mentua sebab tak suka dengar, tak suka tengok muka. Dengan adik-beradik dia pun begitulah juga. Nilaikan semua.

Bernikah ni, bukan setakat dengan dia. Tapi, seluruh keluarga dia. Dia saja baik, tapi keluarganya layan kau dengan buruk, kau jangan keraskan hati nak jugak. Kau berundur saja.

Pilih yang menyenangkan hati kau. Keluarga yang boleh menghormati dan menyayangi kau, menerima kau seadanya kau. Barulah kita rasa suka ziarah mentua, hati lapang.

Bukan kau saja yang mereka terima, tapi keluarga kau juga mereka reda terima. Timbul rasa syukur dapat keluarga baru macam tu.

Seterusnya, kau kena nilaikan. Dia sendiri. Dia cerewet atau tidak. Kalau cerewet, kau jangan teruskan. Pilih yang lain.

Kau takkan senang duduk, nak berehat sikit pun tak boleh asyik membebel. Suruh itu dan ini. Queen control kau. Tak boleh macam tu.

Pilih yang bertolak ansur dan sederhana. Dia tak kisah tak ada aircond, janji ada kipas meja pun dah ok. Tak ada meja makan, makan bersila pun tak mengapa.

Tak ada kereta, naik motosikal pun tak jadi masalah baginya. Tak ada duit, dia tak mengeluh. Dia ada duit, dia kongsikan dengan kau.

Kau ada duit, kau pula belanja dia macam-macam. Begitulah hidup suami isteri dan nak bentuk keluarga yang bahagia.

Bukan kerna rupa. Bila hati tenang, ibadah pun lenang. Dia tenang, keluarga dia tenang. Semua orang tenang. Apa lagi yang tak cukup?”

Aku senyum saja mendengar kata-kata abang tu. Dia menambah sedikit di hujungnya,

“Sebab itulah aku pilih isteri aku. Atas sebab-sebab yang aku sebutkan tadilah. Kulit hitam ke putih ke, lemak banyak ke sikit ke, takkan pernah memuaskan nafsu mata.

Kalau kau nak ikut nafsu mata, mata takkan pernah puas. Tapi kalau kau ikut kata iman, kau akan hargai segala yang kau ada. Segala yang realiti di depan mata.”

Aku salam tangannya. Hulurkan tembikai padanya sebagai hadiah. Ilmu yang lebih mahal harganya dari tembikai-tembikai yang aku jual.


Aduh. Bila Tuhan mahu menjentik hati.


Bagi yang sudah Dipanah Jatuh Cinta dengan Karya Rusydee Artz Ni, Sila KLIK di Sini..

Teruskan Berkarya dan Berdakwah Abang Rusydee. Semoga Allah Melihat Usaha Abang dan Memberkati Usaha Abang. (^_^)   ( panggil abang, sebab hormat. lagipun umur dia jauh lebih tua dari diri ini )

Sunday, 10 May 2015

cara nak tinggalkan CRUSH, COUPLE dan IKHTILAT

Edit Posted by with No comments


hai u ollsssssssss..... sihat?? dah makan?? dah mandi?? ops !! tengah merindu someone?? aip aip aip..nak lupakan tapi tak boleh?? susah? nak tips? 

memang kalau dalam mood merindu someone ni, kita akan rasa nak stalk je si dia ni kan.. duk usha selalu.. hantar mesej, calling-caliing.. kan?? jadi hari ni ana nk share sikit tips nak lupa dan tinggalkan si dia. kita nak cari redha Allah, bukannya manusia kan.. jadinye, nak redha Allah kenalah tinggalkan apa yang Allah murka. biar hati terluka dengan manusia, jangan kita melukai Allah.







Okay, insyallah, kali ni, saya nak cerita pada semua orang tentang, “Apakah tips dan cara untuk tinggalkan cinta sebelum nikah dan ikhtilat?”. Saya yakin 100%, sangat ramai orang rasa terseksa dengan ikhtilat dan cinta, tapi malangnya, ramai yang tak tahu macam mana nak lupakan bf/gf korang. Juga, ramai yang takut nak jaga ikhtilat sebab takut di anggap sombong, poyo dan lain-lain oleh orang berlainan jantina.

Tapi, awal-awal saya nak bagitahu, cara yang saya nak ajar ni memang efektif kalau korang BUAT! Tapi, kalau korang tak nak berkorban, still rasa berat, kalau saya bagi sejuta tips pun, korang takkan mampu buat. Ingat, hendak seribu daya, tak nak sejuta dalih!

Okay, jom kita tengok satu persatu.






CARA NAK TINGGALKAN IKHTILAT DAN CINTA SEBELUM NIKAH


1) Faham apakah hukum ikhtilat serta asas-asanya, dan cinta sebelum nikah.


Ini tips pertama yang saya letak. Sebab, ramai orang ikhtilat dan sibuk bercintan-cintun, crush sini sana, sembang dengan berlainan jantina tanpa rasa bersalah atas alasan “takde syahwat” kononnya, dan lain-lain, tanpa rasa BERSALAH LANGSUNG!! Kenapa? Sebab, ramai yang tak tahu pun benda tu salah!Bila tak tahu benda tu salah, bila tak faham, maka benda yang salah mereka anggap tak salah, bila tegur, marah, mengamuk, kutuk dan sebagainya.

2) Unfriend dan unfollow orang berlainan jantina di media social samada Facebook, Instagram, twitter dan lain-lain.


Bagi saya benda ni sangat penting atas beberapa faktor.


Pertama, kalau kita friend/follow yang berlainan jantina, ia akan membuatkan kita mudah untuk stalk, dan melihat gambar yang berlainan jantina! Mana taknya, bila kita friend/follow, segala gambar-gambar mereka akan keluar kat newsfeed kita,gambar gedik ke, selfie ke, gambar ala-ala solehah ke, apa-apalah. Dan ia akan menyebabkan hati makin lama makin hancur lebur secara halus dan tak perasan.


Lepas tu, start like-like gambar, and then, bila gambar korang dapat banyak like, korang start perasan yang korang cantik/hensem, lepas tu mula la start post gambar yang makin lama makin gedik, mengarut, dan rasa nak tumbuk je. Argh!! (Tetiba mengamuk…) sama jugak dengan lelaki. perasan hensem dan macho ! huh.


So, bila kita unfriend dan unfollow, ia lebih menjaga iman kita. Bukankah Allah suruh kita tundukkan pandangan? Tak kiralah kalau kita tengok gambar tu dengan syahwat atau tak, Allah dan rasul tetap suruh kita tutupkan pandangan!


“Datangnya musibah di awali dengan penglihatan, seperti kebakaran besar di awali dengan percikan api kecil!”
(ibn Qayyim)


Sebab tu ulama meletakkan dosa mata ialah apabila kita memandang wanita bukan mahram, tak kisah lah dalam real life, atau kat gambar, majalah, tv, dan lain-lain. Satu sudut, memang saya pun maklum, amat susah untuk kita jaga pandangan zaman sekarang. Tapi, persoalannya, apakah USAHA kita?!


Kedua, bila kita unfriend dan unfollow yang berlainan jantina, ia dapat mengurangkan kadar kita berhubung dengan berlainan jantina. Ye lah, bila dah friend dan follow, kita boleh komen, kita lagi teransang/bernafsu untuk mulakan chatting padahal tak penting, start like status pastu perasan:


“Pergh.. Amira like status aku! Bermakna, dia, dia…dia suka aku!! Yeah!!!”


“Pergh.. Ikhlas retweet twit aku…Argh..meltingnya!!”


Ini semua menimbulkan fitnah. Percayalah. Lagi satu, bila kita friend/follow berlainan jantina, kita akan dapat baca status dan update dia, sekaligus membuatkan kita ada rasa kecenderungan untuk lebih mengenali si dia. Nampak tak permainan setan di situ??


Kalau tak Nampak, tak tahulah….Tapi, kalau kita yakin tak mendatangkan fitnah seperti friend/follow tokoh-tokoh agama, ulama’, ustaz ustazah, dan sebagainya, maka takde masalah.Tapi, pastikan niat untuk dapat manfaat.Yang pasti, jangan tipu diri sendiri.

3) Jangan save nombor yang berlainan jantina.


Ni pun satu tips yang berguna.

Kalau kita save nombor si dia atau mana-mana ajnabi, ia lagi memudahkan kita untuk start mesej, pastu call bagai. And then….. Faham-fahamlah. 

Tak pun, duk usha dia punya gambar whatsapp, we chat. Hari-hari nantikan " bila lah dia ni nak tukar gambar DP lain " " eh, hensem lah gambar DP dia yang ni ". click. save in phone. 

nampak kan kesannya ?
jika ada urusan yang penting, tidak salah mesej untuk memudahkan kerja. tapi janganlah sampai mengarut sampai ke benda yang tak sepatutnya. kalau boleh, elakkan.


4) Jauhi berkawan dengan orang yang kaki ikhtilat dan couple.


Ini benda yang sangat penting bagi saya. Sebab kawan ni adalah benda yang sangat besar dalam islam. Salah pilih kawan, keislaman kita akan hancur. Sebab, kawanlah yang banyak bersama kita, sekaligus akan mempengaruhi kita samada secara sedar ataupun tak.


Bayangkan, bila kita kawan dengan kaki ikhtilat dan couple, nanti dalam kelas, dia akan start cerita pasal perempuan ni, laki tu, artis ni, artist tu, pelakon ni, pelakon tu, pastu start luahkan masalah dia, mintak pandangan kita pasal isu cinta, macamana cara nak luahkan perasaan cinta bagai, dan lain-lain.


Lagi masalah, bila kawan kita tu start cucuk-cucuk kita untuk start berikhtilat dan couple dengan memperkenal dan men’suggest’kan kita untuk berikhtilat dan couple dengan perempuan dan laki ni.


“Weh, bak kata Shahreman, Hafiz suka kau Farhah…Eee…Jelesnya aku! Farhah, ni peluang kau. Hafiz dah la hot, hensem gila kata kau…Pastu dia minat kau. Serius untung!! Tryla kau mesej-mesej dia. Hehe…”


“Aku tengok kau sedih je. Kenapa ni Ikhlas?Aku tahu kau suka Alia. Tapi kau segan nak bagitau dia kan? Kalau kau nak aku tolong, boleh je:) Aku tak nak kau sedih-sedih ni. Kau sedih, aku pun sedih beb….”


“Hahaha..kau takde awek? Bapak nerd gila kau!”


Dan lain-lain. Bagi saya, ayat-ayat di atas ni benda REAL. Bila kita start kawan dengan orang yang kaki ikhtilat dan couple, secara tak langsung, mereka akan pengaruh dan goda kita untuk turut serta melakukan dosa tu, walaupun mereka takde niat. Percayalah.So, tinggalkan mereka, cari kawan yang baik dan soleh.


Ada sorang kawan saya mengadu. Yang mana, dia ni hafiz quran 30 juzuk. Bila dia pindah sekolah, kawan-kawan kat sekolah abru dia semuanya couple. Sampai satu tahap, dia rasa MALU kalau tak couple. Akhirnya, dia pun couple....Isk, isk, isk...


5) Berukhwah dengan sesama jantina.


Sebenarnya, berukhwah dengan yang sama jantina sejuta kali ganda lagi manis dan nikmat daripada bercinta dan berikhtilat. Serius saya tak tipu. Saya sendiri bila chat dengan kawan-kawan baik saya, saya boleh tersenyum sorang-sorang, tergelak sorang-sorang, dan kadang-kadang, boleh nangis teresak-esak sebab rindu!


Banyakkan bersama kawan sejantina yang baik dan soleh, yang sering support kita buat baik, yang bantu dan sanggup dengar luahan masalah kita dengan sabar walaupun lama, yang sering nasihat kita bila kita buat salah, yang berada di sisi kita time kita susah dan senang, yang boleh simpan aib kita, yang sering memberi kita semangat time tengah down, fuh….


Nikmat gila beb!!


Bagi saya, orang yang berikhtilat dan couple ni, punca dia ialah dia langsung tak pernah rasa nikmat berukhwah dengan sesama jantina. Sebab tu akhirnya dia pilih jalan dosa untuk memuaskan kekosongan dan keboringan dalam hidup dia. Akhirnya, dia takkan puas dengan ikhtilat dan couple, bahkan, dia akan bertambah HAUS, ketagih dan terseksa bagai orang yang terseksa dengan ketagihan dadah.


Mana taknya, ramai orang yang ingatkan mereka ni berukhwah. Tapi, mereka cemari jalan ukhwah dengan perbuatan dosa.Pergi wayang sama-sama rakan sejantina, merempit sama-sama, cerita pasal awek/pakwe sama-sama. Orang yang cemarkan jalan ukhwah dengan dosa, mereka tak akan merasai nikmatnya ukhwah!!!


Saya ulangi:


“Orang yang cemarkan jalan ukhwah dengan dosa, mereka tak akan merasai nikmatnya ukhwah!”


So, kalau korang nak berukhwah sesama jantina, berukhwahlah dengan cara islam. Saling tolong-menolong ke arah kebaikan, rapat dan kenal mengenal, dan lain-lain. Baru korang akan rasa nikmat ukhwah. Bila dah rasa nikmat ukhwah bersama rakan sejantina, percayalah, korang takkan teringin nak ikhtilat dan couple, sebab korang dah dapat rasa kemanisan dan kebahgiaan dalam berukhwah.



6) Elakkan dari tengok drama cinta, baca novel cinta, dengar lagu cinta dan apa-apa yang berkaitan cinta.


Hakikatnya, apa yang kita lihat, apa yang kita dengar, dan apa yang kita baca, akan membentuk satu CARA FIKIR lalu akan mengesani hati dan perbuatan kita! Kalau kita sering melihat benda-benda yang baik, dengar benda yang baik-baik, dan membaca benda yang baik-baik, maka cara fikir kita akan baik, dan akan membuahkan perbuatan dan amal yang baik!


Tapi, kalau buruk? Kalau tengok movie drama pun pasal cinta, dengar lagu cinta, baca novel cinta, akhirnya, kita akan rasa cinta dan ikhtilat tu tak salah, bahkan kita akan rasa malu kalau tak couple dan malu kalau tak ikhtilat. Apakah semua ini? Tidaaaaak!!!


Saya umpamakan benda ni macam SPAN.


"Kalau kita masukkan span dalam air najis, bila kita perah, yang akan keluar ialah air najis. Kalau kita masukkan span tu dalam air bersih, bila kita perah, yang keluar juga adalah air bersih..."


Sama macam hati kita. Kalau yang masuk dalam hati kita ialah pasal cinta, akhirnya ia akan membuahkan perbuatan yang berkaitan dengan cinta.


Cukup-cukuplah. Bawak bertaubat.



7) Sibukkan diri dengan dakwah dan tarbiah.


Ini bagi saya sangat penting. Bila kita dah takde kerja nak buat, kita pun akan buat benda yang takde kerja. Takde kerja nak couple semua tu, pelik betul. Sebab tu, kita kena sibukkan diri kita dengan amal, dengan dakwah, dengan tarbiah!! Kalau kita sibuk dengan benda-benda ni, sampai satu tahap, kita dah takde masa nak fikir pasal cintan-cintun ni. Percayalah.


Saya ada sorang kawan, satu hari dia masuk kelas, muka dia sedih, muram dan macam nak nangis. Saya ingat dia sedih sebab putus cinta ke apa (Walaupun dia ni langsung tak bercinta dan amat menjaga ikhtilat). Saya tanya dia, kenapa dia sedih? Dia jawab:


“Aku sedih sebab orang yang aku dakwah dah lama tak datang jumpa aku. Aku takut dia lari dari dakwah aku….”


Pergh. Saya respect gila. Orang yang dah sibuk dengan dakwah tarbiah ni, sampai satu tahap, dia rasa jatuh cinta dengan dakwah dan tarbiah, sehingga, dia sanggup korbankan segala-galanya untuk dakwah tarbiah. Jealous kan?


Contoh paling dekat dengan ialah ialah Alqassam di palestin. Yang mana, ahli briged Alqassam semuanya bawah 30 tahun. Kebanyakannya sekitar 18 hingga 25. Lihat, mereka sibukkan diri mereka dengan dakwah, tarbiah dan jihad, sehingga mereka takde masa langsung nak fikir pasal couple semuanya. Kalau mereka mampu, so, jangan bagi alasan yang kita tak mampu!


Itulah 7 cara yang saya boleh bagi untuk tinggalkan ikhtilat dan cinta sebelum nikah. Saya dan kawan-kawan saya dah buat, dan kami berjaya Alhamdulillah.Korang bila lagi? Jom!

Jom Hijrah !

Friday, 17 April 2015

Jagalah Solat, Jagalah Al-Quran

Edit Posted by with No comments



“Cinta Kami Pada Al Quran”
Lisanku basah oleh Ayat-ayatMu

TelingaKu sejuk dengan Manis Ayat-ayatMU

Hatiku bergetar berderuh mengiring FirmanMU

Mataku tunduk dan berair tersentuh kebesaranMU

Apakah ini yang namanya Cinta pada Al quran Mu

Engkau yang Turunkan Ia dengan sayap memenuhi langit

Tidak bisa baca terus dibaca, sampai dipeluk

Dalam tempat yang gelap menjadi terang

Dengan hati yang gundah kini tampak cahaya

Pertanda risalah Al quran membumi menyatukan hati

Jiwa-jiwa yang sesat dituntun dengan Kebenaran

Jiwa-jiwa yang kerdil disambut uluran Kasih Sayang

Hingga terbukalah pintu yang kasar lagi membeku

Diam—-diam mengagumi walau kabut hitam menyelimuti

Kini wahyumu Al quran dalam pelukan penuh cinta

Cinta kami pada Al quran bukti bakti Kami padaMU

Engkau hidupkan kami sinar Al quran pedoman kami

WajahMu tampak semakin indah janjikan kedamaian

Dikala indera ini berakrab dengan kata-kataMU

Ungkapan cinta pada Al quran bagaikan tetesan air Hujan.

Didengar dan dibaca pesan Mu dalam Al quran

Kebajikan bertambah hatipun semakin tenang

Cinta yang lain bolehlah penuh dusta

Tapi cinta pada Al quran penuh keimanan

Penolong dialam fana berlanjut dialam sana

Cinta kami pada Al quran tak akan pernah surut

Cinta kami pada Al quran akan terjaga

Karena ia pun terjaga oleh Mu

Aku cinta Al quran dan Rindu PadaMu




mungkin selama ini Allah letakkan ana dikelilingi oleh insan-insan yang bagi ana biasa sahaja.. persekitaran yang biasa.. nak dikatakan teruk, tak ! nak dikatakan suasana yang penuh islamik pun tak jugak. biasa sahaja. dikelilingi insan-insan yang masih tahu kewajipan solat dan mengaji. masih pandai solat. masih boleh mengaji. cuma kekadang terikut iman atau nafsu sahaja.

tapi, MasyaAllah... bila amira involve dengan dunia luar. hidup di uni. Ya Allah, jauhnya berbeza.... kekadang diri ini terasa takut sangat.. Allahu... bab solat dan al-quran, memang tak dipandang pun.. ambil sambil lewa je. ramai mana yang boleh kita tengok tak solat. tak baca al-quran. bukan ana nak kata, tapi itulah yang terjadi di dunia luar sekarang.

kekadang students ni senang je. lambat ke kelas, terus tak solat. semudah itu pandangan diorang terhadap solat ni. kalau rajin, solat. kalau malas, tak solat. bukan kaum adam je ni, tapi kaum hawa. masyaAllah. terlalu ramai. mungkin ada sampai sekarang, solat tak pernah cukup. ana tak rasa marah, tapi ana rasa sangat kasihan ! kasihan pada mereka. masih terlalu lalai dengan dunia.

bila kita renungkan, sebab itulah remaja sekarang akhlak mereka semakin luntur dan luntur. semakin punah ! sebab mereka tak menjaga solat. dalam islam dah sebut bahawa, solat itu boleh mencegah dari kemungkaran. dah kalau kita tak sendiri tak pernah ambil berat berkenaan solat, macam mana nak cegah diri kita dari kemungkaran.




Al-quran. masyaAllah.. kita tengok budak-budak kecil darjah 1 dan darjah 2 pun dah start baca al-quran. dah melangkah setapak dari iqra'. Sejuk je kita tengok budak-budak mengaji. tapi apa yang mengejutkan amira, dah umur 19 tahun. tapi masih tergagap-gagap baca al-quran. Astarfirullah. tak boleh nak baca dengan lancar lagi. dan ada jugak yang masih tak tahu baca al-Quran langsung. macam mana kalau nak mengaji al-quran, dah kalau tak pandai. Allahurabbi. 

bila usia dah meningkat, malu nak belajar. Allahu.. ukhti sayang, tak perlu malu nak belajar sayang... malu jika Allah tarik nyawa kita masih dalam keadaan yang tidak pandai mengaji. biar malu sekarang, tapi senang dikemudian hari.

di alam barzakh nanti, tak akan ada sesiapa yang boleh tolong kita di alam barzakh.. orang yang kita sayang gila-gila.. boyfriend or girlfriend kita pun tak boleh nak tolong.. tapi al-Quran yang kita baca boleh tolong kita. tapi macam mana al-Quran nak tolong kalau kita sendiri malas nak baca, jangankan baca. buka al-Quran pun dah malas. Allahurabbi. 

pesanan ana, bagi akhi dan ukhti di luar sana, jagalah solat. jagalah al-Quran. bila kita jaga solat, jaga al-Quran. insyaAllah kehidupan kita akan lebih terjamin dan tenang. walau macam mana pun rintangan dan cubaan yang Allah berikan, kita akan tempuhi dengan tenang je. sebab kita yakin pada Allah.

ingat ! letakkan solat dan al-quran tu di peringkat teratas dalam kehidupan kita. insyaAllah yang lain akan menyusul. akhlak, ibadah akan datang seiring. 

Thursday, 2 April 2015

" Tudung Labuh " benteng kemungkaran

Edit Posted by with No comments



Agama Islam amat menitik beratkan soal penutupan aurat bagi setiap umatnya. Media massa hari ini juga sering mengwar-warkan kempen penutupan aurat ini. Terutamanya penutupan aurat bagi kaum Muslimah.

Tetapi apakah kesan daripada itu, adakah ramai mengambil iktibar daripada kempen itu, atau ianya sekadar maklumat tambahan yang harus didengar sahaja tanpa ada sebarang tindak balas terhadapnya? Seperti kata pepatah “umpama mencurahkan air ke daun keladi” Begitulah simboliknya jika maklumat yang disampaikan itu tidak diambil peduli oleh yang mendengar.




Sebagai permulaan bicara, diri ini sebagai seorang remaja kampus, seorang Muslimah yag masih cetek ilmu agamanya yang sedang berusaha memperbaiki diri bagi mengejar redha Ilahi. Meletakkan tanggungjawab mencari ilmu mengatasi perkara yang lain. Mengimpikan diri agar menjadi wanita solehah sebagaimana yang dituntut oleh Sang Pencipta. Rasulullah pernah bersabda: “Sesungguhnya dunia ini perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan itu adalah wanita Solehah.” Hadis ini seringkali menjadi motivasi ketika diri diuji indahnya perhiasan duniawi.

Hati rasa sedikit cemburu melihat penampilan rakan-rakan sebaya yang cantik bergaya mengenakan perhiasan tudung seperti selendang atau tudung segera yang berwarna-warni, berbagai bentuk dan beraneka corak mengikut gaya lilitan yang segala bagai dengan mengenakan busana yang moden lagi kontemporari. Ini sudah pasti akan menyerlahkan lagi si pemakainya dan dengan itu mereka akan menjadi tumpuan mata-mata ghairah si arjuna yang dahagakan kecantikan zahiriah wanita semata.

Diri yang lemah imannya ini terus diuji. Minda berputar ligat berimaginasi, bisik hati kecil ini ‘Alangkah bagusnya jika aku berpakaian seperti mereka, sudah pasti aku juga akan kelihatan cantik dan pasti setiap mata arjuna tidak lepas daripada memandang keindahanku, selama ini aku berpakaian umpama membungkus diri yang tidak menampakkan apa-apa bentuk tubuh dan gaya tarikan yang menawan, mustahil untuk lelaki memandang dan mendekatiku.’

Diri ini segera beristighfar tatkala tersedar dari kelalaian mendengar bisikan syaitan itu. Seringkali terasa penampilan diri ini ketinggalan zaman dan tidak mengikuti arus transformasi fesyen terkini, kerana hanya pandai mengenakan tudung labuh yang warnanya tidak terang, serta memakai jubah dan baju kurung yang bercorak biasa sahaja. Alangkah sederhananya penampilan diri ini jika dibandingkan dengan rakan-rakan sebaya yang lain.

Hati juga turut terusik melihat rakan-rakan sebilik yang rancak berdandan lama menghiaskan wajah dengan solekan beralaskan bedak, celak dan gincu yang agak tebal di hadapan cermin. Ini sudah pasti akan mengiurkan mata-mata yang memandangnya. Berbanding diri ini yang hanya menghamparkan wajah tanpa secalit solekan dan hanya beralaskan sedikit bedak bagi mengelakkan wajah dari kelihatan pucat dan tidak bermaya kepada rakan-rakan. Masa yang diambil untuk bersiap juga hanya sekejap.

Selain itu, rakan-rakan juga sering mengajak untuk keluar berseronok ke tempat-tempat membeli-belah, tempat keramaian dan sebagainya. Tetapi diri ini menolak dengan cara yang baik. Penolakan ini kerana timbul perasaan rendah diri untuk berada di khalayak ramai di samping rakan-rakan yang berhias cantik bergaya. Berbanding diri yang serba sederhana dalam penampilan. Jika diri ini pergi juga mungkin tidak pandai untuk menyesuaikan diri dengan keadaan di sana juga. Lebih baik berehat di rumah sahaja dan menyiapkan tugasan perlu diselesaikan.

Mungkin disebabkan perkara itu mereka tidak senang dengan sikap diri ini yang agak pelik pada pandangan mereka. Pada usia ini, menjadi lumrah setiap remaja untuk mempunyai pasangan kekasih masing-masing. Bagusnya mereka kerana sudah mempunyai teman lelaki yang boleh menumpang kasih. Tetapi diri ini hanya bertemankan keluarga semata, selain Allah dan Rasul yang pertama. Tiada insan bernama lelaki yang boleh memadu kasih, tiada insan istimewa yang sudi memberi kasih. Bagaimana diri ini mahu berkahwin kelak jika tidak mencari pasangan mulai sekarang? Persoalan itu sering terngiang-ngiang di sanubari.

Hal ini juga dapat dirasakan apabila rakan-rakan lelaki seolah-olah menjauhi dan tidak mahu mendekati diri ini, hanya urusan penting sahaja mereka akan datang berurusan. Tetapi diri ini tidak pernah mengambil kisah berkenaan hal itu kerana dalam Islam menuntut kita untuk berkomunikasi dengan lelaki atas dasar kerja dan perkara-perkara penting sahaja. Ini sudah pasti akan dapat menyelamatkanku dari segala fitnah sekiranya diri ini dilihat bersama lelaki ajnabi. Pada hakikatnya, berdasarkan pemerhatianku, memang rakan-rakan lelaki suka bergaul rancak dengan rakan-rakan perempuan lain yang berpenampilan cantik dan tidak pula dengan perempuan yang berpenampilan biasa sepertiku. Kenapa situasi ini terjadi?

Lantaran itu, wujud pelbagai persoalan dalam diri ini. Perasaan sedih dan ingin tahu berpadu menjadi satu. Hati bermonolog sendirian, ‘Apakah kekurangan diri ini yang bisa meletakkan diri di tahap itu.’ Kemusykilan ini telah diluahkan kepada seseorang yang arif yang boleh mendengar perkongsian jiwa dan dapat memberikan nasihat yang membina. Katanya “Usah bersedih, ini semua hikmah di sebalik apa yang kamu pertahankan selama ini.”

Jawapan ringkas ini meyebabkan diri kebingungan, apakah maksud di sebalik kata-kata itu. Tatkala melihat diri seolah tidak mengerti, beliau terus menyambung bicara dan menghuraikan satu persatu bagi setiap yang berlaku supaya jawapannya dapat difahami dengan jelas.



Setelah mendengar penjelasan itu, hati sedikit berbunga. Persoalan sudah pun terjawab. Menurut kata-kata beliau,”Kamu ingin tahu kenapa lelaki tidak mendekati diri kamu?, kerana sebenarnya dia segan untuk mendekati perempuan yang menjaga auratnya, mana mungkin dia dapat bertegur dengan galak sedangkan dia tahu kamu bukan seperti perempuan kebanyakan sebab itulah dia berurusan atas dasar kerja sahaja.

Kemudian kenapa kamu tidak dapat perhatian lelaki?, bukan kerana kamu tidak cantik tetapi disebabkan penampilan menutup aurat kamulah menyebabkan lelaki tidak memandang kamu dengan berlebihan. Kamu risau kerana tidak pandai bersosial, itu adalah sebaiknya kerana Islam melarang wanita keluar dari yang bertujuan untuk perkara yang tidak bermanfaat. Jadi adalah elok bagi kamu berada di rumah dan menyiapkan tugasan kamu.

Selain itu, kamu merasa kamu tidak cantik dan berasa rendah diri kerana penampilan kamu yang agak ketinggalan zaman. Sebenarnya tidak, pemakaian sebeginilah yang dituntut syarak. Dalam hadis ada menyatakan: “Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada rupa dan harta kamu, tetapi Allah melihat kepada hati kamu dan dan amalan-amalan kamu” Biarpun pakaian luaran tidak cantik tetapi pakaian dalaman itu yang harus dicantikkan dahulu kerana Allah menilai hati kamu bukan paras rupa.

Jadi kamu tidak perlu bersusah-payah berusaha mencantikkan diri bagi memancing mata lelaki untuk, tetapi hiasilah diri kamu dengan akhlak yag mulia mengikut acuan A-Quran dan As-Sunnah. Ini sudah pasti dapat membiaskan kecernihan pada wajah kamu secara langsung mejadikan kamu bukan sahaja cantik luaran tetapi dalaman juga.”

Kamu bimbang jika tidak mencari pasangan sekarang kamu tidak akan berkahwin?, jawapannnya tidak. Bukankah kamu yakin dengan janji Allah menerusi firmanNya yang bermaksud:

“(Lazimnya) perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik, dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik.”

Jika kamu menjauhi percintaan sebelum kahwin ini juga dapat mengelakkan dirimu daripada berlakunya penzinaan. Bertepatan dengan sabda Rasulullah yang bermaksud:

“Sesungguhnya Allah Ta’ala telah menetapkan nasib anak Adam mengenai zina. Tidak mustahil dia pernah melakukannya. Zina mata ialah memandang. Zina lidah ialah berkata. Zina hati ialah keinginan dan syahwat, sedangkan faraj (kemaluan) hanya menuruti atau tidak menuruti.”

Di sini jelas bahawa Allah telah mengaturkan pasangan yang sesuai bagi setiap umatNya.

Setelah meneliti jawapan yang diberikan oleh beliau, barulah dapat difahami kata-kata beliau sebentar tadi iaitu “Usah bersedih, ini adalah hikmah di sebalik apa yang kamu pertahankan selama ini.” Maksud mempertahankan di sini ialah mempertahankan memakai pakaian menutup aurat, tidak mudah terikut dengan cara pemakaian rakan-rakan yang lain. Jika diri tidak kuat sudah pasti akan diikutkan sahaja gelojak nafsu berbisa itu. Dan hikmahnya ialah diri ini dapat terhindar daripada segala kemungkaran.

Oleh itu, dapatlah diri ini membuat kesimpulan bahawa menerusi pemakaian yang menutup aurat seperti bertudung labuh dan berjubah inilah yang akan menjamin pembentukan sakhsiah diri yang mampu menjadi benteng segala kemungkaran. Pasti ramai yang akan mengatakan pakai tudung labuh dan berjubah pun belum tentu hatinya baik. Tetapi jika wanita yang berpakaian sebegini benar-benar menjaga batas-batas yang digariskan syarak sudah pasti akan menggapai martabat wanita solehah disertai dengan perhiasan akhlak yang indah. Ini kerana dari pemakaian luaranlah yang akan membentuk peribadi akhlak dalaman.

Wahai Muslimah harapan, coretan kisah ini bukan berniat untuk menyinggung perasaan sesiapa. Tetapi coretan ikhlas sebagai pengetuk minda yang terleka dengan permainan duniawi disamping nasihat yang membina. Tahniah diucapkan kepada Muslimah yang dapat memelihara auratnya, semoga terus istiqomah. Manakala selamat datang pula bagi yang mula menyemai kasih untuk menutup aurat. Ruang untuk kamu berubah masih luas. Bersegeralah meraihnya sebelum nafasmu hilang bicara. Nescaya kamu juga akan menjadi wanita seindah perhiasan yang akan beroleh banyak hikmah yang tidak dapat disangkal darinya.

Gedik Yang Solehah

Edit Posted by with No comments


Pada hari ini, aku melihat kebanyakan muslimah yang ku kenali sangat goyah imannya. Bagaimana aku ingin menghuraikannya? Insya-Allah aku cuba. Tidak perlu melihat pada yang jauh, cukup pada mereka yang berada di sekitarku.




Fenomena ‘berubah menjadi alim’ sudah banyak berlaku. Lebih-lebih lagi aku melihat di laman sosial facebook yang beratus-ratus status dan post mengenai Islam di wall mereka. Terlalu banyak sehingga imanku tercabar. Aku hampir mendakwa mereka semua itu berlakon alim.
Maaf,  aku cuba untuk tidak berprasangka yang tidak baik kepada mereka. Selama ini aku sangat berpegang kepada husnudzon (bersangka baik) dan aku tetap dengan prasangka baik kepada mereka. Moga aku yang menulis ini dijauhkan daripada perasaan ria’ dan juga berasa sudah cukup alim.
Melihat kepada sahabat terdekat, perubahan yang amat ketara telah ku perhatikan.  Aku sangat mengenalinya. Dahulu bertudung bawal sekarang sudah bertudung labuh. Dahulu FB nya penuh dengan luahan ketidak puas hatian, sekarang dipenuhi dengan kata-kata dan juga mutiara hikmah.
Sekali lagi iman ku tercabar apabila melihat kata-kata dan mutiara hikmah lebih ke arah mencari suami dan menanti suami yang soleh. Siapa solehah dapat suami soleh. Aku tidak pandai untuk mengarang ayat. Apapun, begitulah maksud yang ku simpulkan dari kebanyakan kata-kata yang tertera di laman terkenal itu.
Aku gembira dengan perubahan drastik itu, tetapi caranya mencabar imanku. Aku tidak layak nak tahu hatinya, berubah kerana apa. Husnodzon hati berbicara. Aku berjaya mengatasi prasangka buruk. Aku harap tulisan ini dapat membetulkan niat aku dan mereka yang ingin rapat dengan Allah.
Aku tidak pernah nafikan janji Allah dalam Alquran yang bermaksud;  
“Perempuan yang baik untuk lelaki yang baik, dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik “
(Surah an-Nur ayat 26)
Aku juga mengalami situasi mempunyai adik-beradik yang mempunyai teman wanita. Memang niatnya untuk memperisterikan teman wanitanya, tetapi caranya membimbangkan. Dia ingin mengubah wanita itu menjadi solehah. Lalu dia meminta teman wanitanya itu memakai tudung labuh dan berjubah, dia sentiasa memberi mesej kepada teman wanitanya untuk solat di awal waktu dan juga bangun tahajud.
Apakah semua itu?
Di suatu sudut yang lain pula, satu comment yang terpampang di wall rakan FB ku. Ku baca dengan teliti dan ingin ku kongsikan bersama kalian.
“Sangat geli melihat ustazah-ustazah berpurdah,bertudung labuh , berjubah tapi asyik post status rindukan ‘imam’, dan yg berkaitan dengannya. Sebaiknya gunakan imej yang terbaik itu untuk sampaikan nasihat dak dakwah buat panduan muslimah seluruhnya, bimbang orang akan gelar ini adalah contoh ‘ gedik yang solehah’.”
Saat membacanya, apa yang kalian fikirkan? 
Aku cuma ingin berpesan, kepada mereka yang sudah berpunya atau sedang menanti, janganlah kalian berubah mengikut nafsu inginkan imam yang soleh. Dan janganlah kamu berubah kerana taat kepada kekasih hati yang ingin melihat kamu berubah.
Kalian pernah terfikir? Apakah kesudahan jika kamu berubah bukan kerana taat kepada Allah? Jika ditinggalkan oleh imam yang selama ini didamba-dambakan, bagaimana?
Beruntunglah bagi mereka yang memperoleh imam yang benar-benar ditakdirkan oleh Allah untuk dijadikannya sebagai isteri. Tetapi bagaimana yang sebaliknya? berakhir di pertengahan jalan. Takdir Allah, memutuskannya dengan dua cara. Semasa hidup atau mati.
Aku bukan ingin mengatakan aku adalah terbaik, aku pun pernah melakukan kesilapan, aku juga bukan ahli agama. Atas asbab itulah, aku cuba sebatikan kata-kata imam Hassan al-basri dalam hidup.
“Sesungguhnya aku menasihati kamu bukanlah bermakna aku adalah yang terbaik di kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh di kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan.”

Aku menulis bukan juga aku mencemburui sahabat-sahabatku yang lain. Aku akui aku tidak pernah mempunyai teman lelaki, bermesej dengan mereka tanpa bertujuan jauh sekali. Aku mengelakkan diri daripada terjebak dengan perkara tersebut kerana aku takut akan berubah hati kepada Allah.
Aku sedar, aku juga tergolong di kalangan mereka yang mudah terpesona dengan lelaki soleh. Justeru, satu cara aku menjauhi mereka dengan tidak berpersatuan dengan mereka yang nampak soleh dan aku sesekali tidak akan mempunyai teman lelaki kecuali dia yang bernama suami. Moga dengan cara ini aku lebih dekat dan teguh iman kepada Allah.
Mungkin juga ada yang berfikir aku tidak cantik, sebab itu tiada siapa yang minat kepadaku. Apapun yang kalian fikirkan, terserah pada kalian. Sesungguhnya kecantikan ini hanya untuk seorang yang halal untukku. Tiadakan ku kongsi pada mereka yang belum tentu menjadi suamiku.  
Pesan khusus untuk diriku dan sahabat-sahabat muslimah,  taatlah kepada Allah. Jangan lah ‘taat’ kepada mereka yang bukan bernama suami atau bakal suami sekalipun.Apa sahaja yang diminta oleh mereka, dengan relanya kita memberikannya.
Yakinlah, setiap yang tertutup itu lebih terindah, namun akan lebih indah lagi jika setiap yang ada pada diri itu tertutup rapat tanpa seoarang pun dapat melihatnya/membacanya.
Yang pernah melakukan kesilapan, aku berdoa kalian akan benar-benar berubah kerana taat kepada Allah. Aku sangat gembira jika Muslimah itu berubah kerana taat kepada Allah. Itu aku lebih utamakan.
“Dan taatlah kamu kepada ALLAH dan RasulNya, supaya kamu diberi rahmat.”
(Surah ali Imran ayat 132)
Aku harap tulisan ini dapat menjawab soalan sahabatku yang bertanya tentang keikhlasan mereka yang ingin berubah. Dahulu aku menjawab pertanyaan sahabatku dengan lisan. 
“siapa kita untuk mengukur niat seseorang, insyaAllah jika benar dia tidak ikhlas Allah akan betulkan, jika sebaliknya kita yang berdosa menuduhnya.”
Aku terdiam dan menamatkan jawapan setakat itu. Aku harap inisiatif menulis coretan ini dapat menjawab persoalan sahabat-sahabat di luar sana agar Allah mengampuni dosa kita semua jika kita tersalah menduga yang tidak baik lebih-lebih lagi keikhlasan seseorang.

Friday, 27 March 2015

Guna Simkad Tone Excel Boleh Jadi Kaya

Edit Posted by with No comments
anda pengguna simkad Tone Excel ?? alhamdulillah. 
masih belum ?? tunggu apa lagi.. jom memerdekakan simkad anda dengan simkad tone excel..


banyak kelebihan yang bakal anda perolehi jika anda antara pengguna simkad ini..

kelebihan :::
  1. boleh kekalkan dengan no. lama. 
  2. apabila anda topup, anda akan menerima point macam kad mesra. ala-ala gaya kad mesra di stesen minyak dan watsons tu.. dan point tersebut bolehlah ditukarkan dengan tiket airasia, smartphone, jam, tiket wayang, tiket konsert dan banyak lagi laa.. 
  3. dapat diskaun hingga 30% di hotel tunetalk.
  4. dapat PA insurance RM 100k.
  5. sekarang promosi topup RM 30 akan dapat extra RM 10, topup RM 50 / RM 100 dapat extra RM 20..
  6. dapat duit pasif ( apabila orang daftar simkad dengan kita, setiap kali orang tersebut topup, kita akan turut dapat komisyen.. jual hanya sekali, tetapi dapat komisyen sampai hujung nyawa selagi dia topup ) best kan?? boleh jadi kaya hanya goyang kaki.
komisyen :::
  1. kita topup untuk diri sendiri, akan dapat 3% daripada nilaian topup kita.
  2. apabila kita berjaya menjual 1 simkad, syarikat akan bagi komisyen RM 20. kalau jual 5 simkad sehari dapat RM 100... wowww !! ana kayaaa.. 
  3. yang last ni paling best, kita hanya jual sekali, tapi dapat duit berkali-kali. tiap-tiap bulan orang bawahan kita topup, syarikat akan bagi komisyen kepada kita. tengah-tengah makan nasi, orang tersebut topup kat 7eleven, syarikat pun bagi duit ke kita. free-free je. tengah syok makan, duit masuk.. waahhhhhh... nakkkkk !!



macam mana nak buat bisnes ni?
bisnes sen-sen Tone Excel?

ok. hanya simple je. macam ni.. kita promosikan simkad ni dengan menceritakan kelebihan simkad ni yang memang super duper terbaikkk  kepada keluarga, rakan-rakan dan orang lain.. 
dan semestinya mereka akan berminat kan.. siapa taknak jadi kaya dengan hanya goyang kaki, mereka berminat dan mendaftar.. kita akan dapat duit. mereka topup simkad tu, pun kita akan dapat duit.. dan apabila mereka promosi pulak kepada orang lain, pun kita akan dapat duit. macam tu laa.. 
so setiap kali mereka topup kita akan dapat duit cash... selepas ni, ada lah jugak side income untuk korang kan.. barang nak naik harga ni, GST.. baik tukar cepat-cepat simkad anda kepada Tone Excel.

macam mana kalau malas nak promote ?? 
alaaa.. rugi laa kalau mcam ni,. rezeki baru nak datang bergolek, tapi kita dah lari..

kalau malas nak promote, tak ada masalah. hanya guna untuk diri sendiri. guna saja pun dapat cashback 3% daripada nilaian topup kita sendiri dalam bentuk duit dan masih dapat kelebihan yang lain macam dapat point.. jangan risau.

guna simkad ni tak wajib cari orang.. nak guna saja pun boleh.. then tiba-tiba rasa poket kering, pokai.. tugas kita hanya perlu promote kelebihan simkad ni kepada orang lain tanpa perlu bayaran tambahan.

alaaa.. zaman sekarang pun dah maju kan.. tak perlu nak minum air berbotol-botol untuk hilangkan kering tekak banyak bercakap, nak promote kat online pun boleh.. facebook, twitter dan we chat kan ada..  tengah-tengah lepak dengan kawan-kawan tu.. tetiber senyap takde idea nak cakap dah.. cerita lah berkenaan simkad ni.. mana tahu diorang pun sama-sama nak kaya macam korang suatu hari nanti. 

apa yang korang tunggu lagi ?? jom merdekakan simkad anda dengan simkad Tone Excel yang jelas banyak kelebihannya.

untuk maklumat lanjut, boleh whatsapp ke 0132290930 atau ke facebook anwartoneexcel

jangan bertangguh, duit menanti anda.

_pesanan penaja_

Keinginan Para Remaja Berkahwin Awal

Edit Posted by with No comments
بسم الله الرحمن الرحيم

disebabkan akhir-akhir ini terlalu banyak ana dengar rungutan atau lebih kepada keinginan para remaja sekarang untuk berkahwin pada usia muda. ana rasa terpanggil untuk beri sedikit perkongsian daripada pendapat ana sendiri. di universiti ana, ana pergi ke mana sahaja, mesti akan terdengar perbualan atau perbincangan keinginan mereka untuk berkahwin pada usia mereka yang masih dalam 18,19, 20, 21 tahun...




MasyaAllah... perkahwinan ini adalah satu perkara yang sangat baik dan mulia.. akan tetapi, dalam konteks apa yang ana lihat pada anak remaja sekarang, keinginan ini timbulnya dalam diri remaja ini kerana sebahagian besarnya  adalah untuk memuaskan nafsu sahaja. kenapa ana cakap macam ni??? sebab berdasarkan pemerhatian ana.. yang terlalu obses untuk berkahwin usia muda adalah yang sudah mempunyai pakwe dan makwe atau lebih dikenali dengan istilah boyfriend dan girlfriend. disebabkan tidak mampu lagi menahan nafsu untuk "bersama", mulalah mereka akan memikirkan untuk berkahwin awal. alhamdulillah, baguslah jika memikirkan ke arah tersebut. tapi apa yang ana perhatikan... agak menyedihkan para remaja sekarang.. setelah puas hari-hari berdating, berpegang tangan.. apa yang boleh ana simpulkan memang tidak menjaga batasan lah kan... tidak menitik beratkan soal pergaulan dan ikhtilat. selepas puas berdating apa semua, keinginan untuk "bersama" mulalah akan hadir dan perasaan yang tidak dapat ditahan dan semakin membuak-buak. barulah keinginan berkahwin awal itu hadir. SubhanAllah. ini yang ana maksudkan dengan keinginan berkahwin awal kerana nafsu.

pada pandangan ana, para remaja sekarang terlalu obses untuk berkahwin awal pada usia muda tetapi persediaan untuk ke alam rumah tangga tersebut langsung tiada. kenapa ana berani cakap macam ni??? sebabnye... apa yang ana lihat, yang sentiasa merungut dan meluahkan keinginan ini, bangun subuh pun hari-hari terlajak. cuti hujung minggu tengah hari bangun nak bangun. solat diambil ringan, bab aurat dipandang remeh, bab kebersihan pun tak dijaga, tak masuk lagi baju yang tak dibasuh dan tak dilipat berminggu-minggu. kekadang main campak je dalam loker baju.. kan?? erkkk.. gulp ! kenapa?? ana hidup di universiti.. hidup di kolej juga.. jadi ana banyak perhati ragam para remaja kat sini.. jadi, macam tulah yang ana dapat simpulkan.. inilah yang terjadi kepada para remaja sekarang, keinginan untuk berkahwin awal sangat diambil perhatian tetapi persediaannya langsung tiada.

para remaja ini tak terfikirkah... bahawa soal perkahwinan dan rumah tangga ini adalah bukan suatu perkara yang boleh diambil ringan dan boleh dibuat main-main sesuka hati. nak ke kita ni adalah penyebab suami atau si dia yang tersayang dihumban ke neraka kerana kita adalah puncanya. punca yang datang dari kita kerana cetek ilmu agama dan pengetahuan rumah tangga. 

remaja sekarang banyak dipengaruhi oleh kisah-kisah dari novel, sinetron di tv, dan lagu-lagu. bagi mereka, perkahwinan itu suatu yang sangat indah. yang perlu adalah, taat kepada suami. tetapi mereka tak terfikir ke kalaulah masing-masing sendiri tidak mempunyai persediaan dengan ilmu agama dahulu, ilmu rumah tangga.... agak-agak, kebahagiaan dalam rumah tangga tu dapat dicapai ke? dapat ke mereka mengharungi onak-onak dan dugaan dalam rumah tangga tersebut? dapatkah mereka melayari kebahagiaan dan menempuh kesusahan ketika hidup bersama dalam rumah tangga??




cuba kita lihat dari satu sudut yang agak jauh sedikit, iaitu anak-anak.cuba kita renungkan, jika pasangan yang tiada atau terlalu cetek ilmu agama, berkahwin dan mempunyai anak-anak. apa akan jadi pada anak tersebut? apa nasib anak tersebut? sekarang pun kita sudah dapat lihat... ada anak-anak yang masih free hair, mulut tak lekang dari mencarut, pergaulan yang sangat bebas, ibu bapa mereka langsung tidak ambil kisah dalam bab tersebut. tidak pernah menegur. yang dipandang dan sangat dititik beratkan adalah soal pekerjaan dan kepandaian. kekadang macam mana ibu bapa nak tegur, kalau mereka sendiri pun turut sama macam tu. mak sendiri free hair, takkan nak tegur anak suruh 
pakai tudung pulak.. kan? mak sendiri suka mencarut, macam mana nak tegur anak supaya tidak mencarut. ada seorang ibu tu, yang ana tau.. anak dia nak keluar dating dengan pasangannya. ok. ibunya pergi teman. jika dilihat, sangat baguslah kan. ada mahram yang menemani. tetapi, anaknya duduk rapat-rapat dengan pasangannya. diambil gambar selfie antara anaknya dan pasangannya secara dekat-dekat. langsung tidak menjadi masalah kepada ibunya. ibunya hanya lihat sahaja. jadi, di sini kita boleh lihat keruntuhan akhlak, tiada adab, agama dipandang ringan di kalangan remaja adalah antara besarnya berfaktorkan daripada kedua ibu bapa. didikan yang salah oleh mereka kerana kurangnya agama pada ibu bapa inilah yang telah tercetusnya remaja sedemikian. 

bagi ana secara peribadi, keinginan untuk berkahwin awal itu sangat mulia. dan dalam islam pun sangat dituntut untuk mengelakkan maksiat. tetapi, mengapakah perlu dicemarinya? kerana sudah tidak mampu menjaga hati kerana terlalu bebas.. hari-hari berjumpa. dating selalu. yang lagaknya seperti pasangan sudah berkahwin. selepas tidak dapat menahan nafsu, barulah keinginan berkahwin itu timbul sedangkan dirinya langsung tiada persediaan ke alam rumah tangga tersebut dan masih terlalu jahil dalam bab agama. bagaimanakah tugas mendidik nanti ?? adakah mahu hidup dalam keadaan yang sentiasa lalai? ana sangat menyokong jika ada yang memilih untuk berkahwin awal dan memang persediaan ke arah mendirikan rumah tangga memang ada dan boleh nampak. walaupun tak lengkap tapi usaha dalam proses mujahadah itu ada. alhamdulillah, kalau yang ni, ana memang sokong. bangun subuh pun awal. solat jaga. al-quran jaga. hubungan dengan Allah dan ibu bapa jaga. kerja-kerja rumah pun tiada masalah. basuh lipat baju. yang ni tiada masalah kalau kahwin pun. selepas tu sama-sama lah mujahadah dan istiqamah di jalan penghijrahan. tetapi isu sekarang, adakah mereka sudah bersedia dengan ilmu yang ada?

kita pergi pulak pada satu sudut yang lain.. kita sekarang berada di dunia akhir zaman. yang boleh dikatakan zaman yang sangat genting dan mencabar. jika ilmu agama kita masih terlalu cetek, macam mana kita sebagai ibu bapa kepada anak-anak nak berhadapan dengan dunia akan datang yang sudah tentu semakin hari semakin tercabar.. macam mana kita nak pertahankan iman kita jika ilmu itu terlalu cetek? macam mana kita nak pastikan diri kita, suami dan anak-anak kita terselamat dari fitnah dajjal. apa yang kita sudah maklum, suatu hari nanti kemunculan dajjal akan tiba. dan sudah dikhabarkan bahawa pengikut dajjal itu jumlahnya sangat besar suatu hari nanti. dan yang benar-benar kuat imannya akan terselamat dari fitnah dajjal. macam mana kita nak pastikan anak-anak kita tidak termasuk dalam golongan yang besar itu kalau didikan agama yang kita berikan terlalu sedikit untuk mereka. 




ana bukan tidak menyokong isu berkahwin awal. ana sendiri sebagai remaja dan insan biasa yang normal, juga mempunyai keinginan yang sama. tetapi keinginan itu haruslah seiring dengan usaha kita. apa yang ana lihat, remaja sekarang terlalu obses untuk berkahwin awal kerana terlalu mencintai pasangannya lebih dari mencintai Allah dan seolah-olah tidak yakin pada Allah bahawa jodoh itu akan hadir suatu hari nanti jika dia benar-benar jodoh kita. mereka ini sering menggunakan istilah agama islam suka kepada umat yang berkahwin awal dan sangat digalakkan. malah ianya adalah suatu sunnah. tetapi bagi ana perlulah selari dengan persediaan diri dan agama untuk melangkah ke alam rumah tangga. bukan seperti yang remaja sekarang fikirkan, berkeinginan berkahwin awal hanyalah untuk memuaskan nafsu semata-mata.

ana rasa sampai di sini sahaja perkongsian dari insan kerdil ini.. yang baik datangnya dari Allah dan segala yang tidak baik itu datangnya dari kelemahan diri ana sendiri. wallahualam.

Monday, 2 March 2015

Bercerita Tentang Jodoh

Edit Posted by with No comments

Jodoh seperti rezeki, ia telah ditentukan. Namun, kita tidak tahu apa yang telah ditentukan oleh Allah. Dengan berpegang pada hakikat itu kita diperintahkan-Nya agar berusaha.
Carilah jodoh yang baik, carilah rezeki yang baik dengan jalan yang baik juga. Siapa jodoh kita? Berapa banyak rezeki kita? Dan bila? Itu bukan kerja kita. Itu ketentuan Allah. Milik kita hanya usaha.
Jadi, berusahalah dengan baik, Allah pasti tidak akan mengecewakan kita. Wajib menerima takdir tidak menolak kewajiban untuk mentadbir.
“Dulu saya tidak pernah melihat wajah bakal isteri saya,” kata seorang abang yang sangat saya hormati.
“Pelik tu bang. Bagaimana jodoh abang diaturkan?”
“Ikut pilihan guru agama yang mengajar saya,” jawabnya pendek.
“Mengapa tidak mahu melihat wajahnya? Kan itu dibenarkan oleh syariat? Barangkali sebab waktu itu tidak ada ruangan sosial seperti Facebook danTwitter?” gurau saya.
“Memang belum ada. Tetapi ada cara lain. Gambar dan cara-cara yang lain ada, tetapi sebenarnya ada sebab lain…”


Dalam diam, saya rasa hairan. Wajahnya saya tenung. Dia orang yang sangat saya hormati. Sahsiah dan kepimpinannya sangat menawan hati. Tentu ada sebab yang solid untuk dia bersikap demikian.
“Sebelum aktif sebagai aktivis Islam seperti sekarang, saya pernah menjalin hubungan cinta. Dia teman lama sejak di sekolah rendah lagi,” jelasnya dengan tenang.
“Habis mengapa putus?”
“Kami putus kerana dia ada jalan tersendiri. Saya ajak bersama saya dalam perjuangan Islam ini tetapi dia selesa dengan gayanya. Lepas, bebas. Jadi kami berpisah setelah 10 tahun bercinta.”
Wah, ini kisah cinta yang  dramatik! Saya tidak sangka sama sekali dia yang selama ini kelihatan begitu iltizam, tegas dan berwibawa pernah melalui tragedi cinta.
Isteri Amanah
“Itu kisah sebelumnya. Tetapi bagaimana dengan kisah pertemuan dengan isteri abang sekarang?” kata saya beralih kepada maksud asal pertanyaan.
“Setelah putus, abang terus pinta guru agama carikan jodoh. Ingin fokus kepada gerakan dan amal Islami tanpa diganggu gugat lagi oleh emosi cinta.”
“Tetapi mengapa abang tidak mahu melihat bakal isteri pilihan guru? Tidak dibenarkan?”
“Itu keputusan personal saya. Guru memberi kebebasan. Mahu melihat dulu, silakan. Tidak mahu, tidak mengapa.”
“Dan abang memilih untuk tidak melihat. Kenapa?”
“Eh, kamu masih tegar dengan soalan asal? Begini, bekas kekasih abang dulu sangat cantik. Abang takut perasaan abang diganggu oleh godaan perbandingan. Takut-takut, bakal isteri tidak secantik kekasih lama. Jadi abang tekad, nikah terus tanpa melihat wajahnya.”
Saya terkesima sebentar dan dengan pantas saya bertanya kembali, “Tetapi abang akan terpaksa juga membuat perbandingan setelah bernikah bukan? Setelah nikah, abang akan melihat wajahnya. Dan ketika itu mahu tak mahu godaan perbandingan akan datang juga.”
Sekali lagi dia senyum. Matanya bersinar-sinar dengan keyakinan. Jauh di lubuk hati, saya mengakui, dia memang bercakap dari hatinya.
“Amat jauh bezanya antara membandingkan wanita lain dengan bakal wanita yang akan kita nikahi dengan wanita yang telah kita nikahi…”
Pendek dia menjawabnya, namun terus menusuk ke hati saya. Tanpa saya pinta dia menyambung, “Apabila seorang wanita telah kita nikahi dengan sah, dialah wanita yang diamanahkan oleh Allah untuk kita bimbing dan pimpin menuju syurga. Nasib kita dunia dan akhirat sangat berkait rapat dengannya. Dia adalah jodoh yang ditakdirkan buat kita. Dialah wanita yang pasrah dan menyerah kepada kita atas nama Allah. Pada waktu itu, bagaimanapun keadaan wajahnya, siapa pun dia, sudah menjadi soal kedua.”


Cantik Itu Relatif dan Subjektif
“Abang tidak takut, kalau tiba-tiba wajah atau keadaannya tidak serasi dengan cita rasa abang? Maksudnya, er… er… kita masih manusia bukan?” saya menduga hatinya.
Dia ketawa tiba-tiba.
“Ya, kita masih manusia. Tetapi kita bukan sekadar manusia. Kita hamba Allah dan khalifah. Isteri ialah teman kita untuk memikul amanah dua misi berat itu. Untuk melaksanakannya, kita bukan hanya perlukan kecantikan seorang wanita, tetapi ilmunya, akhlaknya, sifat pengorbanannya dan kesetiaannya.”
“Jadi, untuk itu kecantikan tidak penting?”
“Semua yang datang daripada Allah ada kebaikannya. Namun ingat, Allah lebih tahu apa yang baik untuk kita berbanding kita sendiri. Sesiapa yang tekad menjadi hamba Allah dan khalifah, pasti tidak akan dikecewakan-Nya. Orang yang baik berhak mendapat yang baik, bukan begitu?”
“Bukan yang cantik?” jolok saya lagi.
“Cantik itu relatif dan sangat subjektif. Beauty is in the eye of the beholder, bukankah begitu? Cita rasa manusia tentang kecantikan tidak sama. Malah ia juga berubah-ubah mengikut masa, usia dan keadaan. Tetapi yang baik itu mutlak dan lebih kekal sifatnya,” balasnya dengan yakin.
“Maksud abang?”
Dia diam. Termenung sebentar. Mungkin mencari-cari bahasa kata untuk menterjermahkan bahasa rasa.
“Kecantikan seorang wanita tidak sama tafsirannya. Orang budiman dan beriman, menilai kecantikan kepada budi dan akhlak. Pemuja hedonisme dan materialisme hanya fokus kepada kecantikan wajah dan daya tarikan seksual.”
Ketika saya ingin menyampuk, dia menambah lagi, “Cantik juga relatif mengikut keadaan. Jelitawan sekalipun akan nampak hodoh dan membosankan apabila asyik marah-marah dan merampus. Sebaliknya, wanita yang sederhana sahaja wajahnya akan nampak manis apabila sentiasa tersenyum, sedia membantu dan memahami hati suami.”
“Oh, betul juga tu!” kata saya. Teringat betapa ada seorang kenalan yang sering mengeluh tentang isterinya, “Sedap di mata tetapi sakit di hati…”
Wasilah Memilih Jodoh
“Bagaimana sebaik selepas berkahwin? Tak terkilan?” ujar saya dengan soalan nakal.
“Memang dari segi kecantikan, isteri abang sekarang biasa-biasa sahaja.”
“Maksudnya yang dulu lebih cantik?”
“Kamu ni, fikirannya masih berkisar dan berlegar-legar di situ juga. Ingat, yang biasa-biasa akan jadi luar biasa cantik apabila makin lama kita bersama dengannya. Itulah pengalaman abang. Hari ke hari, kecantikan isteri semakin terserlah. Entahlah, apa yang Allah ubah. Wajah itu atau hati ini?”
Wah, dia seakan berfalsafah! Kata-katanya punya maksud yang tersirat.
“Apa kaitannya dengan hati?” layan lagi. Ingin saya terus mencungkil mutiara hikmah daripadanya.
“Kalau hati kita indah, kita akan sentiasa melihat keindahan. Sebaliknya kalau hati rosak, keindahan tidak akan ketara, sekalipun sudah tampak di depan mata. Atau kita mungkin akan mudah bosan dengan apa yang ada lalu mula mencari lagi. Percayalah, orang yang rosak hatinya akan menjadi pemburu kecantikan yang fatamorgana!”
‘Ah, tentu dia bahagia kini!’ bisik hati saya sendiri.
“Apa panduan abang jika semua ini ingin saya tuliskan?”
“Pilihlah jodoh dengan dua cara. Pertama, jadilah orang yang baik. Insya-Allah, kita akan mendapat jodoh yang baik. Kedua, ikutlah pilihan orang yang baik. Orang yang baik akan memilih yang baik untuk jadi pasangan hidup kita.”
Jadi Orang Baik dan Pilihan Orang Baik
“Tapi bang, ramai yang menolak kaedah kedua. Kata mereka, mana mungkin kita menyerahkan hak kita memilih jodoh sendiri kepada ibu bapa, guru atau individu-individu lain sekalipun mereka orang yang baik-baik.”
“Tak mengapa. Kalau begitu, cuna cara pertama, jadilah orang yang baik.”
“Itu susah bang. Bukan mudah hendak menjadi orang yang baik. Ia satu proses yang panjang dan sukar menentukan apakah kita sudah jadi orang yang baik atau belum.”
Abang tersenyum lantas berkata, “Kamu menyoal bagi pihak orang lain bukan?”
Saya diam. Dalam senyap saya akui, inilah soalan yang sering diajukan oleh para remaja di luar sana.
“Kedua-dua cara itu boleh dijalankan serentak. Maksudnya, jika kita berusaha menjadi orang yang baik, insya-Allah, Allah akan kurniakan kita jodoh yang baik melalui pilihan orang baik. Ataupun kita berusaha menjadi orang yang baik sambil mencari orang yang baik sebagai jodoh, dan nanti pilihan kita itu direstui oleh orang yang baik!”
Wah, kedengaran berbelit-belit ayatnya, namun jika diamati ada kebenarannya.
“Tetapi ada juga mereka yang menolak pilihan orang yang baik bukan?”
“Kerana mereka bukan orang baik,” jawabnya pendek.
“Bukan, bukan begitu. Bolehkah terjadi orang baik menolak pilihan orang yang baik?”
“Ya, tidak mengapa. Tetapi mereka tetap menolaknya dengan cara yang baik. Itulah yang terjadi kepada seorang wanita yang bertanyakan haknya untuk menerima atau menolak jodoh yang dipilih oleh ibu bapanya kepada Rasulullah s.a.w.”
“Apa hikmah di sebalik kisah itu bang?”
“Kita boleh melihat persoalan ini dari dua dimensi. Pertama, mungkin ada anak-anak yang tidak baik menolak pilihan ibu bapa yang baik. Hikmahnya, Allah tidak mengizinkan orang yang baik menjadi pasangan orang yang tidak baik. Bukankah Allah telah berjanji, lelaki yang baik hanya untuk wanita yang baik dan begitulah sebaliknya?”
Saya terdiam. Benar-benar tenggelam dalam fikiran yang mendalam dengan luahan hikmah itu.
Jodoh Urusan Allah
“Dan mungkin juga anak itu orang baik tetapi ibu bapanya yang tidak baik itu memilih calon yang tidak baik sebagai pasangannya. Maka pada waktu itu syariat membenarkan si anak menolak pilihan ibu bapanya. Ya, itulah kaedah Allah untuk menyelamatkan orang baik daripada mendapat pasangan hidup yang jahat.”
“Bagaimana pula jika anak itu baik, dan ibu bapanya pun baik serta calon pilihan ibu bapanya juga baik, tetapi urusan pernikahan masih terbengkalai. Apa maknanya?” tanya saya inginkan penjelasan muktamad.
“Itulah takdir! Mungkin Allah menentukan ‘orang baik’ lain sebagai jodohnya. Sementara orang baik yang dicadangkan itu telah Allah tentukan dengan orang baik yang lain pula!”
Tiba-tiba saya teringat bagaimana Hafsah yang dicadangkan untuk menjadi calon isteri Sayidina Abu Bakar oleh ayahnya Sayidina Umar tetapi ditolak. Akhir Hafsah bernikah dengan Rasulullah s.a.w. Kebaikan sentiasa berlegar-legar dalam kalangan orang yang baik!
“Jodoh itu urusan Allah. Sudah dicatat sejak azali lagi. Tetapi prinsipnya tetap satu dan satu itulah yang wajib kita fahami. Orang yang baik berhak mendapat jodoh yang baik. Cuma sekali-sekala sahaja Allah menguji orang yang baik mendapat pasangan hidup yang jahat seperti Nabi Lut mendapat isteri yang jahat dan Asiyah yang bersuamikan Firaun laknatullah.”
“Apa hikmahnya kes yang berlaku sekali-sekala seperti itu?”
“Eh, abang bukan pakar hikmah! Tetapi mungkin Allah hendak meninggikan lagi darjah dan darjat orang baik ke tahap yang lebih tinggi.”
“Hikmah untuk kita?”
“Jika takdirnya pahit untuk kita, terimalah sebagai ubat. Katalah, kita sudah berusaha menjadi orang yang baik dan kita telah pun bernikah dengan pilihan orang yang baik, tetapi jika takdirnya  pasangan kita bermasalah… bersabarlah. Katakan pada diri bahawa itulah jalan yang ditentukan oleh Allah untuk kita mendapat syurga. Maka rebutlah pahala sabar dan redha seperti Nabi Lut dan Nabi Ayyub atau kesabaran seorang isteri bernama Siti Asiah.”
Tok, tok, tok. Tiba-tiba pintu bilik tulis saya diketuk. Wajah watak “abang bayangan” saya pergi tiba-tiba. Tersedar saya daripada lamunan yang panjang. Wajah isteri terserlah di sebalik pintu. Sebalik melihatnya terdetak dalam hati sendiri, apakah aku telah menjadi insan yang baik untuk memperbaikinya?
Ah, hati dilanda bimbang mengingatkan makna satu ungkapan yang pernah saya tulis dahulu: “Yang penting bukan siapa isterimu semasa kau nikahinya, tetapi siapa dia setelah menikah denganmu. JAdi, janji Allah tentang lelaki yang baik untuk wanita yang baik bukan hanya berlaku pada awal pernikahan, tetapi di pertengahannya, penghujungnya malah sepanjang jalan menuju syurga!”