Tuesday, 10 January 2017

Kenapa Harus Terburu-buru Berkahwin

Edit Posted by with 2 comments

“Sudah ade kekasih ke belum?”
“Kenapa masih takde pakwe/makwe?”
“Masih takde yang berkenan ke?”
“Memang jenis suka bersendirian ae?”
Kita diserang bertubi-tubi dengan pelbagai aneka soalan yang mencengkam jiwa.
Tidak boleh berhelah, tidak boleh mencari alasan. Tengok kiri dan tengok kanan, semuanya sama sahaja.
Banyak sudah teman-teman bergandingan, berjalan seiringan, makan sekali, study sama-sama, keluar bersama dan berbual mesra.
Luluh juga pertahanan hati, suasana disekeliling kita memaksa kita untuk hidup seperti mereka.
Kita tidak mahu dicap kolot, jual mahal dan suka mengasingkan diri. 
Pupus kemulian diri, menjaga kehormatan adalah sangat berat hampir separuh mati.
Hidup terasing dari suasana masyarakat yang merayu setiap hari. Memadu kasih, menyapa sayang akhirnya bukanlah sesuatu yang istimewa.
Tidak istimewa kerana tiada masa menunggu yang panjang. Tidak pula menarik hati kerana boleh bertukar ganti sesuai dengan selera.
Mudah sekali menjalinkan hubungan dan mudah sekali memutuskan hubungan. Mencintai  dan dicintai menjadi tidak asyik lagi.
Masa muda dilihat serba sempurna sekadar memuaskan mata, mamanjakan hasrat jiwa dan mengabaikan larangan Allah.
Kenapa Harus Terburu – Buru Berkahwin?
 
Apa yang membuat kita berasa harus menyemai cinta di usia belia?
Apa yang membuat kita perlu berlatih, mengolah hati dan mengolah perasaan untuk sesuatu yang bernama “cinta yang terlarang?”
Apa yang membuatkan kita bersusah payah menyesakkan fikiran dan jiwa untuk sesuatu yang hanya menghasilkan pundi-pundi dosa?
Apakah bila cinta tidak menghampiri, ia tidak akan datang selamanya?
Apakah kalau kita tidak merasakan sekarang, kita akan menjadi makhluk paling aneh didunia?
sama sekali tidak.
Kenapa Harus Terburu – Buru? Masa muda adalah masa produktif.
Masa muda adalah masa untuk mengumpulkan bekal untuk hidup yang semakin mendatang. Inilah masa untuk memberi erti kepada dunia yang kita huni.
Inilah masa untuk mengasah kemampuan, mengumpulkan kemahuan dan berharap adanya perubahan yang besar dalam hidup kita.
..

Cinta ditolak. Adakah ini memalukan?

Edit Posted by with No comments




“Saudari, maafkan saya. Saya tidak dapat menerima cinta saudari. Cukuplah sampai disini. Semoga Allah mengampuni saya jika saya bersalah. Saya tahu niat saudari baik, tetapi saya bukanlah orang yang tepat.”
Tulisan ini mungkin pernah kita terima melalui SMS yang masuk ke inbox telefon kita. Tentu remuk rendam hati dan perasaan kita.
Cinta kita ditolak! Malu..!
Dunia seolah-olah berakhir. Suasana hati berubah mendadak dan menjadi binggung tidak tahu harus berbuat apa.
Sesiapapun mungkin akan kecewa apabila keinginan dan cita-citanya tidak tercapai. Perasaan kecewa adalah sebahagian dari gharizatul baqa‘ (naluri mempertahankan diri) yang Allah ciptakan pada manusia.
Dengannya, manusia adalah bukan robot, mereka mempunyai pelbagai emosi. Dapat gembira tetapi boleh juga untuk merasa kecewa.
Manusia memang tidak suka dengan penolakan. Mereka ingin semua keinginannya selalu dipenuhi. Padahal ditolak adalah salah satu daripada kehidupan kita.
Hidup ini adakalanya tidak boleh memilih.
Benar, cuba kita perhatikan, kita lahir ke dunia ini tanpa ada pilihan: sebagai lelaki atau perempuan, berkulit gelap atau cerah, berbeza suku bangsa.
Rezeki dan jodoh juga adalah sesuatu yang diluar pilihan kita
Man propose, God dispose  – Kita hanya mampu berusaha dan berikhtiar, tetapi Allah jua yang menentukan segalanya. Ya, yang penting kita sudah IKHTIAR!
.

Ditolak Bukan Suatu Aib

Pastinya perasaan Malu, kesal dan kecewa menjadi satu.
Tetapi itulah bentuk perjuangan menuju pernikahan. Kita sememangnya tidak tahu apakah sang pujaan menerima atau menolak kita, kecuali setelah kita memberi tahu hasrat hati kita kepadanya.
Apabila cinta ditolak tidak usah malu.
Bukan cuma kita sahaja yang pernah ditolak. Ramai lagi orang lain yang senasib dengan kita.
Jika seorang wanita melamar lelaki, dia tidak seharusnya rasa ‘terhegeh-hegeh’ atau tidak laku.
Wanita yang dikatakan tidak laku dan terhegeh-hegeh sebenarnya adalah mereka yang mendedahkan aurat, berkelakuan tidak senonoh dan bergaul bebas  
Jika diterima, alhamdulillah dan jika ditolak sekalipun tidak mengapa. Allah tetap menilai percubaan itu sebagai amal soleh kerana mereka sudah melakukan sesuatu yang halal dan harus di sisi Islam.
Bukankah apa yang kita lakukan itu adalah sesuatu yang benar dan baik menurut agama? Jadi mengapa mesti malu?
Berjaya atau tidak, bukan soalnya kerana Allah menilai usaha berkenaan. Jangan sesekali berasa diri direndahkan :)
.

Positiflah!

Marah-marah kerana ditolak?
Mendoakan keburukan kepada lelaki/wanita yang menolak kita?
Itu bukanlah sikap seorang muslim yang baik. 
Tidak ada yang dapat melarang seseorang untuk jatuh cinta mahupun menolak cinta.
Sebagaimana kita mempunyai hak untuk mencintai dan melamar orang, maka ada juga hak yang diberikan agama pada orang lain untuk menolak pinangan kita.
Bahkan dalam kehidupan rumah tangga pun seorang suami dan isteri diberikan hak oleh Allah (SWT) untuk membatalkan sebuah ikatan perkahwinan.
Mengapa Allah SWT memberikan hak menolak cinta kepada kita? Dan dalam perkahwinan ada “penceraian”? 
Jawapannya adalah mungkin manusia yang pernah jatuh cinta atau setelah membina rumah tangga, ternyata tidak memperoleh kebahagiaan (al-hanaah) dari pasangannya, maka tiada gunanya untuk kita mempertahankan sebuah hubungan apabila kebahagiaan dan ketenteraman tak dapat diraih. Wallahuaklam bi ash sawab
Berfikir positiflah apabila cinta atau hasrat hati kita itu tidak berbalas.
Belum tentu kita memperoleh kebahagiaan apabila hidup bersamanya. Apa yang kita pandang baik pada mata kasar, belum tentu akan memberikan kebaikan pada kemudian hari.
Allah maha pengatur, pasti akan mempertemukan kita dengan orang yang memberikan kebahagiaan seperti yang kita angankan. Bahkan mungkin lebih dari yang kita harapkan.
Be positive thinking. Tiada sebab untuk bersedih.
Pengalaman Ditolak.
Perasaan ditolak secara normalnya itu memang pedih, sakit dan perit. Rasa macam nak bunuh si dia pun ada. Kita korbankan ego, perasaan malu yang tinggi semata-mata untuk meluahkan isi hati. Tetapi si dia tolak bahkan tidak memberi sebarang respon.
La Tahzan. Ya, Usah bersedih. Perasaan kecewa itu mungkin ada, tetapi itu hanya sementara. Kita telah luahkan apa yang tersirat di dalam hati kita yang menjadi bebanan buat kita selama ini. Bebanan menyimpan perasaan yang tidak tahu hala tuju, kata akhir. 
Usai sahaja kita luahkan, walaupun ditolak. Kita akan rasa bebanan di dalam hati kita seolah-olah berunsur hilang. Lega, ya. Perasaan lega walaupun cinta kita sudah ditolak. 
Mungkin si dia bukanlah yang terbaik untuk kita. Muhasabah diri. Be positive!
Apa yang penting, berdoalah semoga kita dan si dia tidak akan ketemu hingga akhir hayat. (hehehe). 
_unknown_

Monday, 2 January 2017

Tahun Baru (2017), Berwajah Baru

Edit Posted by with No comments


Happy New Year Everyone! 

Tahun 2016 dah melabuh tirainya, dan kini bermulalah tahun baru 2017... Wuhuuu!  Happy? Sedih? kecewa? no no no.. Mood sedih-sedih buang jejauh yerk.. Tinggalkan dan jangan terbawak-bawak  yang negative. Start our new year with something yang Chill! Mood kena happy awal-awal ni.. baru semangat nak menempuh hari-hari seterusnya.. kan?

Perasan tak perubahan pada blog amira?? kalau korang pernah bukak blog amira sebelum ni.. mesti perasan kan... cuba teka, cuba teka.. Kalau budak-budak sekolah, asal masuk tahun baru je.. mesti semua nak baru.. baju sekolah baru, kasut baru, beg baru, alat-alat tulis pun kalau boleh semua nak baru.. jenuh mak ayah keluarkan duit. botak kepala diorang. aihhh.. same goes to me ! hihihi.. 😃 blog amira pun dah berwajah baru ! sempena Tahun Baru ! yela kan.. kalau sama je setiap kali bukak, bosan jugak lelama.. so, tahun baru, kita kasi kelainan sikit.. amira dah tukar template baru di blog amira ! harap korang suka and selesa dengan perubahan blog ni ! Rajin-rajin lah berkunjung ke blog amira ni yerkk.. 😉






Sebut je Tahun Baru, mesti akan ditanya soal Azam Baru.. kan, kan? even azam-azam yang lepas pun tak berapa nak tercapai. ihiks ! 😆 tapi at least still kena ada lah kan azam untuk setiap tahun..baru ade target yang nak dicapai.. tak gitu.. huhu...

Kalau tanya kat amira apa azam Tahun 2017, amira sendiri pun macam hmmm..hmm... apa ek target untuk tahun ni.. hehehe.. ada tu ada.. tapi macam malu nak share ! ihiks~ takut hangat-hangat tahi ayam! tak pun angan-angan mat jenin ! uhuk uhuk~

Tapi demi kalian pembaca semua.. amira share lah yerk ! kalau rasa macam "eleh dia ni! nak target tu konon.. ni konon.." "boleh ke tu?" "akan tercapai ke azam tu"... mohon jangan percaya azam baru amira ni. dah nama pun angan-angan mat jenin ! kihkihkih.. tapi mana tahu dari angan-angan jadi realiti kan! who knows.... be positive okay! 

  • First of all, amira nak diet !!!!!!!!!!!! hohoho... entah berapa ramai dah tegur ni, makin tembam.. aiseehh betul.. so, target tahun baru ni NAK KURUS! (kalau afifa baca ni, mahunye gelak terguling-guling, haram nak percaya) wakakaka...
  • Second, memandangkan amira tengah tunggu nak sambung belajar for degree, tak sure bila masuk.. dengar kata bulan 3, ada yang kata bulan 9, tapi apapun.. amira just nak target untuk setiap kuiz and test nanti.. and of course nak target dekan! chaiyok-chaiyok...
  • Last,, nak saving money ! yang ni, macam errr..rr.. je, but i will try my best.. bila lagi kan nak start menabung. banyak lagi nak guna duit untuk masa akan datang.. so, kena kawal lah lepas ni sifat boros dan suka shopping ! 😞 mana tahu, untung-untung nanti boleh gi travel.. 
Tu jela kut perkongsian azam amira tahun ni.. tercapai ke tidak, tu belakang kira okay... yang penting ada.. akhir kalam, semoga tahun ini membawa kita ke arah yang lebih baik dan dekat pada Allah. InsyaAllah...❤